Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Bagaimana Cara Membuat "Eksperimen Pikiran"?

8 Juni 2021   17:06 Diperbarui: 8 Juni 2021   17:06 163 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bagaimana Cara Membuat "Eksperimen Pikiran"?
DOKPRI ||

Bagaimana Cara Membuat  Eksperimen Pikiran?

Teks-teks tentang identitas pribadi manusia dilengkapi dengan eksperimen pemikiran dan fiksi ilmiah, namun hampir tidak ada orang yang bersusah payah untuk menggambarkan dengan tepat apa yang sebenarnya dilakukan eksperimen pemikiran.

Pada tulisan  di Kompasiana  ini akan membahas tentang bagaimana eksperimen pikiran dapat dilakkukan, dengan beberapa pendekatan terkenal untuk memecahkan masalah identitas pribadi. Secara tradisional, ini dimulai dengan John Locke dan teori ingatannya sebagai kriteria identitas pribadi. 

Pendekatan Sydney Shoemaker pada buku tahun 1984 "Personal identity and memory" dapat menjadi alternative menjawab eksperimen pikiran. Tujuannya  untuk menunjukkan mengapa sebenaarnya sangat sulit untuk menentukan kriteria identitas pribadi. Diskursus ini juga menganalisis perubahan perspektif. Sebuah penjelasan   terinspirasi dari realisme Saul Aaron Kripke, vs Hilary Whitehall Putnam.

Teks tentang identitas pribadi selalu berkaitan dengan eksperimen pemikiran. Tidak hanya situasi   yang dipikirkan, tetapi sebagian besar waktu tidak ada pemikiran tentang apa yang seharusnya ditunjukkan oleh contoh-contoh  dan tujuan apa yang mereka layani. Oleh karena itu   harus melakukan perjalanan rerangka eksperimen pikiran dan apa yang mungkin.

Apa yang awalnya terdengar (dan sering) seperti fiksi ilmiah menjadi terkenal melalui klasik filsafat modern. Saul Kripke telah mengembangkan semantik dari kemungkinan dunia yang telah membuktikan dirinya dalam berbagai masalah logika modal. Dalam Name and Necessity Saul Kripke memeriksa konsep kebutuhan dan prioritas dan menghidupkan esensialisme atau realisme ilmiah.

Sebagai hasil   kritik Willard Van Orman Quine adalah seorang filsuf Amerika dan ahli logika dalam tradisi analitik terhadap perbedaan analitis vs sintetis, esensialisme, yaitu teori  objek memiliki sifat esensial, dikesampingkan. Tetapi dengan semantik kemungkinan dunia, adalah mungkin untuk menentukan properti tertentu dari objek sebagai properti yang diperlukan dari objek ini.

Pada waktu yang hampir bersamaan dengan Quine dua tokoh lainnya Saul Aaron Kripke, Hilary Whitehall Putnam  mengembangkan teori serupa. Keduanya sebenarnya berhubungan dengan arti nama. 

Mereka menyadari menggunakan nama sedemikian rupa sehingga   secara kaku merujuk pada suatu objek dan bukan dengan memiliki properti objek itu pada isi kepala. 

Ini memungkinkan untuk berspekulasi properti mana yang harus dimiliki suatu objek  secara kaku dengan namanya  atau tidak dalam situasi kontrafaktual tertentu  sebuah dunia yang mungkin.

Sebenarnya, dunia yang mungkin ini hanyalah eksperimen pikiran. Misalnya  menggambarkan situasi kontrafaktual dan apa yang didapatkan adalah kondisional kontrafaktual dari bentuk Jika X adalah kasusnya, maka Y  menjadi kasusnya benyuk saling mempengaruhi dan berhungan. Semantik dari dunia yang mungkin membantu menentukan nilai kebenaran dari kondisi kontrafaktual semacam itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x