Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Metode Triangulasi [1]

24 Mei 2021   17:08 Diperbarui: 24 Mei 2021   18:26 407 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Metode Triangulasi [1]
DOKPRI || 2012

Triangulasi,  dan Penelitian Kualitatif [1]

Riset selalu dilakukan untuk mencari solusi dari suatu masalah. Banyak sekali faktor yang terlibat dalam proses penelitian mulai dari pengumpulan data hingga analisis hasil. Faktor-faktor ini terkadang merusak hasil, terkadang memengaruhi temuan. Tetapi hasil yang valid dan dapat diandalkan selalu diinginkan dan diterima secara luas. Untuk membuat hasil penelitian bebas bias, triangulasi yang valid dan umum berperan penting dalam bidang ini dengan meningkatkan laju kepastian dan membawa netralitas. Ini adalah proses menggunakan lebih dari satu metode, teori, peneliti dan metode & teknik pengumpulan data untuk membuat temuan penelitian lebih valid, andal, dan dapat digeneralisasikan.

Triangulasi merupakan cara untuk mengurangi bias dalam penelitian dan meningkatkan tingkat kepastian hasil penelitian. Tak perlu dikatakan   triangulasi sangat penting dalam metodologi penelitian. Kelompok penerima atau incumbent topik penelitian menginginkan temuan bebas bias, dapat diandalkan bahkan teruji dalam jangka panjang. Peneliti melakukan untuk orang-orang mengikuti beberapa teknik, proses dari pengumpulan data hingga interpretasi, menganalisis data yang dikumpulkan. Seluruh proses melibatkan banyak hal yang harus dilakukan. Dalam setiap langkah, diperlukan netralitas komponen. Dan ini adalah masalah triangulasi. Ini mengikuti cara bagaimana mengurangi keberpihakan dan meningkatkan netralitas dan kepastian. Hal ini sebagai pemeriksaan validitas dan reliabilitas. Dalam triangulasi penelitian menunjukkan posisi penelitian yang sebenarnya.Ini melibatkan penempatan posisi sebenarnya dengan mengacu pada dua atau lebih koordinator lain.

Meninjau literatur, ada empat pendekatan triangulasi yang ditemukan. Dalam setiap tahap perlu untuk menghindari bias dan harus menyatukan data dan informasi otentik yang tentunya akan mengarahkan penelitian pada kesimpulan yang dapat diterima oleh semua orang.

Esai ini bertujuan untuk membahas pentingnya semua bentuk pendekatan triangulasi dalam metodologi penelitian dan menguji pentingnya pendekatan tersebut dan bagaimana mereka memainkan peran penting untuk temuan penelitian yang andal dan valid.

Ini adalah proses mengatasi bias dan mengembangkan kepastian dalam metodologi penelitian memeriksa validitas data, reliabilitas, masalah teoritis, bias pewawancara dan masalah metodologis. Dalam hal signifikansi membahas 'triangulasi memungkinkan peneliti untuk mendapatkan keuntungan dari keuntungan dari dua pendekatan, mengimbangi cacat dari satu pendekatan dengan kualitas yang lain.'

Denzin (1978) mendefinisikan triangulasi sebagai 'kombinasi metodologi dalam studi tentang fenomena yang sama'. 'Memperkenalkan triangulasi ke dalam desain penelitian adalah salah satu cara di mana bukti yang dikumpulkan dari satu sumber dikuatkan oleh bukti yang dikumpulkan dari sumber lain, dengan perbedaan yang muncul antara dua set data yang mengubah peneliti menjadi potensi kesalahan analitis. Dengan demikian, triangulasi dapat meningkatkan keyakinan kami   hasil adalah valid dan bukan artefak metodologis. Triangulasi sebagai kombinasi metodologi dalam mempelajari fenomena yang sama. Sehingga terlihat   setiap penulis mendefinisikan triangulasi sebagai kombinasi dari pendekatan dan metode yang berbeda dalam fenomena yang sama yang membantu peneliti untuk mengatasi bias dan ketidakpastian dalam temuan penelitian agar dapat diterima secara luas dan berguna untuk penelitian selanjutnya.

Triangulasi adalah sistem yang menggunakan lebih dari satu metode dimana semua metode saling terkait untuk memberikan hasil penelitian yang dapat diandalkan. Decommbe (2000) menunjukkan lokasi sebenarnya dari triangulasi yang membahas keterkaitan antar metode. Menurut Esterby-Smith, et al (2002), Denzin (1970) ada  empat jenis triangulasi yakni:

  1. Triangulasi data: Di sini data dikumpulkan dari berbagai sumber untuk mempelajari suatu fenomena.

  2. Triangulasi Teoritis: Triangulasi Teoritis adalah pendekatan yang diambil dari suatu disiplin ilmu untuk menggambarkan fenomena disiplin lain. Triangulasi teoretis melibatkan peminjaman model dari satu disiplin ilmu dan menggunakannya untuk menjelaskan situasi di disiplin lain;

  3. Triangulasi oleh Penyidik: Di sini peneliti yang berbeda mengumpulkan data secara individu dan independen untuk fenomena yang sama. Mereka membandingkan temuan berdasarkan data yang dikumpulkan.

  4. Triangulasi metodologi/ Episteme: adalah cara menggunakan metodologi kualitatif dan kuantitatif dalam penelitian untuk mendapatkan temuan yang andal. Ini terdiri  triangulasi metode dengan metode lainnya.

Triangulasi memiliki peran penting dalam metodologi penelitian untuk membuktikan   penelitian itu penting, layak dan diterima secara luas. Ini membawa validitas, peningkatan reliabilitas metodologis dan tingkat kepastian dalam temuan penelitian. Hal tersebut dipengaruhi oleh segala bentuk triangulasi yang digunakan dalam penelitian.

Bentuk triangulasi yang mempengaruhi temuan penelitian mengarah ke hasil yang dapat diterima. Dalam triangulasi dalam desain penelitian peneliti menggunakan pengumpulan bukti-bukti dari satu sumber ke sumber lain dan meminimalkan kesalahan data. Dengan demikian, triangulasi dapat meningkatkan keyakinan kami   hasil adalah valid dan bukan artefak metodologis. Penggunaan metode yang berbeda oleh sejumlah peneliti yang mempelajari fenomena yang sama seharusnya, jika kesimpulan mereka sama, mengarah pada validitas dan reliabilitas yang lebih besar daripada pendekatan metodologis tunggal.  Ini menawarkan keseimbangan antara logika dan cerita.  

Ini membantu para peneliti untuk memilih metode pengumpulan data yang relevan, meminimalkan bias yang mengurangi ketidakpastian, meminimalkan pengaruh pribadi pada temuan penelitian. 'Namun, penting   pertanyaan penelitian difokuskan dengan jelas dan tidak bingung dengan metodologi, yang diadopsi dan metode yang dipilih sesuai dengan relevansinya dengan topik.'. Karena triangulasi 'dapat menghasilkan potret yang lebih lengkap, holistik dan kontekstual dari objek yang diteliti' memberikan keuntungan bagi penelitian. Bahkan bisa menjadi teknik yang berguna dalam fenomena yang kompleks.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN