Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat Kesadaran Masalah Pikiran Tubuh [1]

15 Mei 2021   21:39 Diperbarui: 16 Mei 2021   10:50 94 4 1 Mohon Tunggu...

Filsafat Pikiran Dan Masalah Pikiran Tubuh [1]

Pada rerangka konseptual dualisme, ada juga alternatif untuk menggunakan empirisme solid   John Locke (1632-1704). Locke percaya   orang dilahirkan tanpa pengetahuan yang melekat. Dalam perjalanan perkembangannya, individu kemudian dibentuk oleh pengaruh luar, oleh pengalaman. 

Hanya melalui pengalaman di dunia empiris inilah individu dapat memperoleh pengetahuan sama sekali. Empirisme Locke sangat kontras dengan keyakinan Descartes bahwa satu-satunya fondasi yang kokoh dari pengetahuan adalah kepastian pemikiran seseorang. 

Kant akhirnya berhasil menggabungkan dua pendekatan yang kontras dalam sebuah sintesis, dengan asumsi bahwa rangsangan yang dapat dilihat secara sensual membentuk dasar pengetahuan, tetapi subjek yang menerima rangsangan ini,harus diubah dan dengan demikian selalu ada dalam bentuk yang berbentuk subyektif. 

Dengan cara tertentu, Kant telah menjelajah melampaui batas-batas dualisme dan membuka jalan bagi pemahaman masa kini tentang interaksi antara teori dan empirisme dalam sains;

Ilmu kognitif yang muncul selama revolusi kognitif pada awal abad ke-20 sampai 21, di mana disiplin ilmu yang paling beragam, seperti neurobiologi, psikologi, ilmu komputer atau linguistik, bekerja sama dengan sukses, secara khusus dicirikan  dengan tingkat kerjasama interdisipliner yang tinggi. 

Cabang-cabang ilmiah seperti neurobiologi kognitif, linguistik komputasi, atau neuropsikologi kognitif mewakili perpaduan di mana interdisipliner ini memanifestasikan dirinya. 

Psikologi pendidikan merupakan proyek interdisipliner di mana pendidikan dan psikologi masuk ke dalam hubungan simbiosis. Namun, terlihat jelas disiplin ilmu yang darinya psikologi dan pedagogi muncul secara historisjarang memainkan peran yang menentukan dalam wacana interdisipliner.  

Kita berbicara tentang filsafat sebagai dasar ilmu pengetahuan secara umum dan khususnya. Ini mungkin terkait dengan fakta di mata banyak ilmuwan, filsafat secara eksklusif membahas teka-teki teoretis yang tak terpecahkan, sedangkan sains lebih banyak tentang hasil empiris.   

Apa yang bisa dikatakan filsuf kepada kita tentang pikiran yang tidak dapat kita pelajari lebih pasti dari kesaksian psikolog, ahli saraf, dan dokter; Ilmuwan memecahkan masalah dan menjawab pertanyaan. Sebaliknya, para filsuf, berdebat tanpa henti dan pergi kami, bukan dengan jawaban pasti, tetapi dengan lebih banyak pertanyaan dan, terlalu sering, rasa putus asa.

Dalam banyak kasus, ini mungkin tuduhan yang sah. Berkenaan dengan landasan filosofis ilmu kognitif, khususnya psikologi kognitif 3, dari mana banyak psikologi pendidikan muncul, keberatan ini jelas tidak benar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
VIDEO PILIHAN