Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Hermeneutika Teori, dan Metode

15 Mei 2021   15:53 Diperbarui: 15 Mei 2021   16:09 92 6 1 Mohon Tunggu...

Hermeneutika,  Teori dan Metode

Hermeneutika umum modern  sejak Friedrich Schleiermacher dan Wilhelm Dilthey tidak hanya membahas tentang apa yang dipahami atau dapat dipahami (melalui interpretasi atau prinsip), tetapi juga tentang apa itu pengertian. Dengan cara ini, baik konten yang harus dipahami maupun fenomena 'memahami' elemen, struktur, jenis, dll. Serta prasyaratnya   dipahami sebagai objek penyelidikan hermeneutik.

Pada  fase hermeneutika romantis , Friedrich Ast dan Friedrich Schleiermacher, khususnya, dikenal dengan istilah lingkaran hermeneutik (Ast) dan spiral hermeneutik (Schleiermacher) dan juga telah membuat ekstensi kunci . Hermeneutika romantis berpegang teguh pada pentingnya niat penulis untuk membuat pernyataan .

Friedrich Ast (1778-1841) menggunakan konsep lingkaran hermeneutik untuk menunjukkan bahwa dalam pemahaman, makna parsial dan makna keseluruhan saling bergantung : "Hukum dasar dari semua pemahaman dan mengetahui adalah menemukan roh keseluruhan dari individu. dan bahwa melalui keseluruhan Untuk memahami individu.  Tetapi keduanya hanya ditempatkan dan bercampur satu sama lain, sama seperti keseluruhan tidak dapat dipikirkan tanpa individu, sebagai anggotanya, dan individu tanpa keseluruhan, sebagai lingkungan tempat ia hidup. Jadi tidak ada yang lebih awal dari yang lain, karena keduanya saling bergantung dan dalam diri mereka sendiri merupakan kehidupan yang harmonis.

Pada saat yang sama Ast menolak gagasan bahwa keseluruhan ("roh") hanya muncul melalui rangkaian fenomena individu. Karena indera total selalu ada, masalah melingkar hanya muncul untuk kognisi manusia. Para hermeneutika pasca-romantis dan pasca-idealis menolak jalan lain ini ke makna keseluruhan yang sudah ada.

Friedrich Schleiermacher (1768-1834) mencoba menghilangkan hermeneutika dari pengandaian spekulatif atau metafisik. Ia mencoba membuat metodologi umum untuk memahami ucapan bahasa asing . Dengan bantuan kualitas linguistik dari semua pemikiran, berbicara dan pemahaman manusia, ia menunjukkan fleksibilitas hermeneutika.

Lingkaran hermeneutik Schleiermacher berubah menjadi spiral hermeneutik terbuka dari proses penafsiran berulang yang tidak akan pernah selesai dan selalu dapat diperbaiki dan  atau diperluas. Ini hasil dari kenyataan bahwa tidak dapat ditentukan secara pasti konteks mana, yang keseluruhan, cukup untuk pemahaman yang memadai.

Perluasan hermeneutika oleh Schleiermacher: Selain teks klasik, "otoritatif" dan "suci", semua teks atau produk intelektual kini menjadi subjek hermeneutika . Selain maksud pengarang, konteksnya juga penting, demikian pula pemahaman tentang "zeitgeist". Dalam karya Schleiermacher, realitas tidak hanya dicirikan oleh hukum yang absolut dan menyeluruh, tetapi semua tindakan manusia selalu dianggap terjadi dalam suatu konteks

Pemahaman mewakili tantangan hermeneutika   universal dan tak terbatas, bahkan sehari-hari , yang mencakup semua bentuk objektifikasi kehidupan manusia seperti musik, seni atau tarian dll, disebut ekspresi kehidupan - setidaknya sejak Dilthey. Dilthey menyatakan bahwa untuk pemahaman yang berhasil, itu tidak boleh tentang ekspresi kehidupan yang tidak berhubungan dengan penerima, karena mereka tidak dapat menemukan antarmuka yang sesuai dalam upaya menemukan interpretasi yang sesuai dari sesuatu yang bermakna. Di sisi lain, interpretasi menjadi berlebihan di mana mitra percakapan, audiens atau pembaca (dll.) Sudah akrab dengan segala sesuatu dan pemahaman dipastikan bebas hambatan. 4 Pemahaman terjadi pada tingkatan yang berbeda dan penafsiran hermeneutis menjadi relevan dimana pemahaman bukan tidak mungkin secara prinsip, tetapi juga tidak langsung diberikan.

dokpri
dokpri
Menurut Dilthey, ada juga perbedaan tingkat pemahaman dalam lingkup hermeneutis ini. Jadi dia berbicara tentang bentuk-bentuk pemahaman dasar dan lebih tinggi. Sementara bentuk-bentuk dasar pemahaman terdiri dari penafsiran individu, terkadang ekspresi kehidupan yang kurang kompleks, bentuk-bentuk yang lebih tinggi diperlukan paling lambat ketika pemahaman yang benar dari ekspresi kehidupan yang sebelumnya akrab menjadi tidak pasti . Dengan cara ini, konteks yang sudah dikenal (makna) bisa hilang dan isi dari apa yang tadinya dipahami bisa dibatalkan, yang pada gilirannya membutuhkan proses pemahaman baru, penafsiran ulang. Tetapi kondisi dan proses kompleks lainnya (tindakan dan makhluk manusia) seperti karakteristik sesama manusia atau permainan membutuhkan bentuk pemahaman yang lebih tinggi.  

Oleh karena itu, tugas penting hermeneutika - seperti yang telah ditunjukkan oleh Dilthey, tetapi juga secara eksplisit dinyatakan oleh Martin Heidegger  upaya memahami sebagai pemahaman tentang makna [atau] memahami sesuatu-sebagai-sesuatu. Tindakan, gerak tubuh, ekspresi wajah, atau simbol bisa berarti lebih dari yang terlihat pada pandangan pertama. Mereka sendiri dapat menjadi pernyataan atau berisi pernyataan yang semata-mata material, komponen yang diberikan secara sensual tidak mengandung per se. Mereka kemudian menjadi karakter (untuk sesuatu). Apapun yang dipahami seseorang dengan maknanya, itu menyiratkan konteks referensial, hubungan antara tanda dan apa yang ditunjuk, ekspresi dan diekspresikan, reduksi dan kompleksitas potensial, yang hanya dapat diakses oleh makhluk, referensi di luar konten kesadaran saat ini, pemahaman. dari sesuatu sebagai sesuatu, yaitu kemampuan berpikir dan bahasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN