Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Fiksiana | Hantu Lutung

28 Februari 2020   23:43 Diperbarui: 28 Februari 2020   23:41 30 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fiksiana | Hantu Lutung
Hantu Lutung-dokpri

Hantu Lutung

Suatu hari di tengah malam suram, sementara aku merenung, lemah dan lelah,
Lebih dari banyak volume pengetahuan yang aneh dan ingin tahu dari lupa,
Sementara aku mengangguk, hampir tertidur, tiba-tiba terdengar ketukan,
Pada seseorang yang dengan lembut mengetuk, mengetuk pintu kamar saya.
"Ini pengunjung," gumamku, "mengetuk pintu kamarku---
Hanya ini, dan tidak lebih. "


Ah, jelas saya ingat itu di bulan Maret yang suram,
Dan masing-masing bara yang sekarat memisahkan hantu di lantai.
Dengan penuh semangat aku berharap besok, - sia-sia aku telah berusaha untuk meminjam
Dari buku-buku saya, lenyapnya duka cita bagi Lutung yang hilang
Untuk gadis langka dan berseri-seri yang malaikat beri nama Lutung-
Tanpa nama di sini untuk selamanya.


Dan gemerisik sedih sedih sutra setiap tirai ungu
Senang saya mengisi saya dengan teror luar biasa yang tidak pernah dirasakan sebelumnya;
Jadi sekarang, untuk menenangkan detak jantungku, aku berdiri mengulangi,
"Ini adalah beberapa pengunjung memohon masuk di pintu kamarku-
Beberapa pengunjung terlambat memohon masuk di pintu kamar saya; -
Ini dia, dan tidak lebih. "


Saat ini jiwaku tumbuh lebih kuat; ragu maka tidak lagi,
"Tuan," kata saya, "atau Nyonya, saya benar-benar memohon maaf;
Tetapi kenyataannya adalah saya tidur siang, dan dengan lembut Anda datang mengetuk,
Dan samar-samar Anda datang mengetuk, mengetuk pintu kamar saya,
Bahwa aku jarang yakin aku mendengarmu "- di sini aku membuka lebar pintu; -
Kegelapan di sana, dan tidak lebih.


Jauh ke dalam kegelapan yang mengintip, lama aku berdiri di sana bertanya-tanya,
takut,
Mimpi yang meragukan dan bermimpi tidak ada manusia yang berani bermimpi sebelumnya;
Tapi kesunyian itu tidak terputus, dan keheningan tidak memberikan tanda,
Dan satu-satunya kata di sana yang diucapkan adalah kata berbisik, "Lutung!"
Saya berbisik, dan sebuah gema menggumamkan kembali kata, "Lutung!" -
Hanya ini, dan tidak lebih.


Kembali ke kamar berputar, semua jiwaku dalam diriku terbakar,
Segera lagi saya mendengar ketukan agak keras dari sebelumnya.
"Tentunya," kata saya, "pasti itu adalah sesuatu di kisi jendela saya:
Biarkan saya melihat, lalu, apa yang ada di sana, dan misteri ini menjelajah-
Biarkan hatiku diam sejenak dan misteri ini menjelajah; -
"Ini angin dan tidak lebih."


Buka di sini saya melemparkan rana, kapan, dengan banyak godaan dan
berdebar,
Di sana melangkah gagak gagak dari hari-hari suci dahulu kala;
Tidak sedikit penghormatan membuatnya; tidak semenit pun berhenti atau tetap
dia;
Tapi, dengan mien tuan atau nyonya, bertengger di atas pintu kamarku-
Bertengger di atas patung Pallas tepat di atas pintu kamarku-
Bertengger, dan duduk, dan tidak lebih.


Kemudian burung  kutilang  ini memperdayai kesedihanku untuk tersenyum,
Demi makam dan bentuk tegas dari wajah yang dikenakannya.
"Meskipun lambangmu dicukur dan dicukur, engkau," kataku, "tentu saja tidak
penakut,
Suram mengerikan dan gagak kuno berkeliaran dari pantai Kidul
Katakan padaku apa nama bangsamu di pantai Kidul! "
Hantu Lutung."


Aku mengagumi unggas yang canggung ini dengan mendengarkan khotbah dengan jelas,
Meskipun jawabannya sedikit artinya - relevansi kecil membosankan;
Karena kita tidak dapat membantu menyetujui bahwa tidak ada manusia yang hidup
Belum pernah senang melihat burung di atas pintu kamarnya-
Burung atau binatang buas di atas patung pahatan di atas pintu kamarnya,
Dengan nama seperti "tanpa jelas."


Tetapi gagak, yang duduk sendirian di atas patung yang tenang, hanya berbicara
Satu kata itu, seakan jiwanya dalam satu kata yang dia curahkan.
Tidak ada yang lebih jauh dari itu dia ucapkan - bukan bulu kemudian dia berkibar -
Sampai saya hampir tidak bergumam, "teman-teman lain telah terbang
sebelum-
Pada esok hari dia akan meninggalkan saya, seperti harapan saya telah terbang sebelumnya. "
Lalu burung itu berkata, "Tidak pernah."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x