Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Manusia, dan Kejahatan [17]

27 Desember 2019   21:22 Diperbarui: 27 Desember 2019   21:24 89 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat Manusia, dan Kejahatan [17]
tubuh-krime-5e061371097f36358b01db42.png

Filsafat manusia, dan Kejahatan [17]

William Sheldon,  (lahir 19 November 1898, Warwick,  Rhode Island,  AS   meninggal 16 September 1977, Cambridge, Massachusetts), psikolog dan dokter Amerika yang terkenal karena teorinya yang mengaitkan fisik, kepribadian,  dan kenakalan.

Sheldon kuliah di University of Chicago,  gelar Ph.D. dalam bidang psikologi pada tahun 1926 dan gelar MD pada tahun 1933. Pada tahun 1951, setelah bekerja di berbagai universitas, Sheldon bergabung dengan Fakultas Kedokteran Universitas Oregon, di mana ia menjadi profesor kedokteran terkemuka dan direktur klinik konstitusi, yang meneliti hubungan antara karakteristik fisik dan penyakit; dia tetap di sana sampai pensiun pada tahun 1970. Pada tahun 1951 menjadi direktur penelitian di Biological Humanics Foundation di Cambridge, Massachusetts.

Dipengaruhi oleh pragmatisme filsuf dan psikolog Amerika William James dan latar belakangnya sebagai seorang naturalis yang   mempelajari binatang, Sheldon menjadi yakin   susunan psikologis manusia memiliki dasar biologis. Sheldon membangun sistem klasifikasi yang menghubungkan fisiologi dan psikologi, yang dia uraikan Varietas Fisik Manusia (1940) dan The Varieties of Temperament (1942). 

Sheldon mengklasifikasikan orang berdasarkan tiga tipe tubuh: endomorph, yang bulat dan lunak, dikatakan memiliki kecenderungan kepribadian "viscerotonic" (yaitu, santai, nyaman, ekstrovert); mesomorph, yang persegi dan berotot, dikatakan memiliki kecenderungan terhadap kepribadian "somotonik" (yaitu, aktif, dinamis,  tegas,  agresif); dan ectomorph,  yang kurus dan bertulang halus, dikatakan memiliki kecenderungan kepribadian "cerebrotonic" (yaitu, introvert, bijaksana, terhambat,  sensitif). 

Sheldon kemudian menggunakan sistem klasifikasi ini untuk menjelaskan perilaku nakal, menemukan kenakalan cenderung tinggi dalam mesomorphy dan rendah dalam ectomorphy dan berpendapat temperamen terkait mesomorphy (aktif dan agresif tetapi kurang sensitivitas dan penghambatan) cenderung menyebabkan kenakalan dan perilaku kriminal. 

Meskipun penelitiannya adalah terobosan, itu dikritik dengan alasan   sampelnya tidak representatif  dan    mengira korelasi untuk penyebab.

Somatotip adalah seperangkat tipe tubuh umum. Psikolog William Sheldon muncul dengan somatotip pada tahun 1940-an dan mereka adalah salah satu teori biologis yang dikembangkan dalam periode waktu ini yang berusaha menjelaskan dan memprediksi kejahatan berdasarkan tipe tubuh seseorang. Jenis-jenis tubuh ini dibagi menjadi tiga kategori: ectomorph, endomorph, dan mesomorph. 

Sheldon mengembangkan kategori-kategori ini berdasarkan pengetahuan yang ada pada saat bagaimana embrio berkembang dalam lapisan, yaitu lapisan dalam, atau endoderm ; lapisan tengah atau mesoderm ; dan lapisan luar, atau ektoderm. Secara umum, ectomorph adalah tipis dan ramping dan mungkin tampak rapuh, endomorph bulat dan padat dan sering tampak kelebihan berat badan, dan mesomorph cenderung memiliki otot yang berkembang dan tampak kuat dan kuat.

Sheldon melakukan riset sekelompok 200 pria muda yang dirujuk ke sebuah pusat komunitas yang fokus membantu para kenakalan pria muda. Selama periode 10 tahun, ia membandingkan individu-individu ini dengan kelompok yang terdiri dari 200 mahasiswa non-nakal, yang memeringkat individu dalam penelitian sesuai dengan tipe tubuh mereka. Sheldon menemukan   terbanyak  manusia nakal  dan cenderung bertindak criminal  memiliki tipe tubuh "Mesomorph" sedangkan sebagian besar mahasiswa memiliki tipe tubuh ektomorfik. Sheldon mencatat sifat-sifat perilaku dan kepribadian tertentu yang terkait dengan dominasi setiap jenis tubuh.

Endomorphy;  sebagai fokus pada sistem pencernaan, terutama perut. Mesomorphy; sebagai fokus pada otot dan sistem peredaran darah.  Ectomorphy;  sebagai fokus pada sistem saraf dan otak.  Ketika teorinya berlanjut, Sheldon menyadari manusia secara individu akan memiliki perut, otot, dan sistem saraf, tetapi juga akan berbeda, kurang lebih, dalam fokus yang melekat pada tubuh mereka terhadap perut, otot, atau sistem saraf. Dia menerima, dalam populasi mana pun, akan ada beberapa Endomorph ekstrim, beberapa Mesomorph ekstrem, dan beberapa Ectomorph ekstrem.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan