Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pengaruh Heraclitus pada Pemikiran Heidegger

18 November 2019   00:07 Diperbarui: 18 November 2019   00:17 0 2 0 Mohon Tunggu...
Pengaruh Heraclitus pada Pemikiran Heidegger
dokpri

Pengaruh  Heraclitus Pada Pemikiran Heidegger

Menurut Diogenes Laertius   Heraclitus dari Ephesus adalah pengarang "buku"   yang judulnya, sebagaimana banyak karya yang secara keliru ditugaskan   atau "filsuf alam,"   "On Nature." Mengikuti kompilasi kritis Hermann Diels mengenai fragmen dan kesaksian Presokratis, para sarjana berpendapat  kumpulan perkataan asli Heraclitus kemungkinan besar mengalami beberapa pengaturan editorial, termasuk pembagian karya Laertius menjadi tiga bagian;  

Namun demikian, untuk berbicara tentang keseluruhan   hanya dalam istilah "kosmologi" (yaitu sebagai "studi tentang alam semesta") berisiko melakukan banyak ketidakadilan terhadap arti asli dalam fragmen Heraclitus. 

Pada kenyataannya, konsepsi Heraclite tentang alam  ternyata sangat kompleks dan bernuansa, untuk sedikitnya.  Selain itu, justru untuk menekankan perbedaan antara apa yang kemudian menjadi latinisasi sebagai "alam semesta" (universum) dan pemahaman pra-Pythagoras dari kosmos Yunani yang diartikulasikan oleh Heraclitus  saya berangkat untuk memeriksa yang terakhir, dengan maksud untuk menjelaskan konsep Heideggerian tentang Weltlichkeit.

Masalah fenomenologis dari mengartikulasikan  dan  kosmos  dalam bacaan Heidegger tentang Heraclitus, bersama dengan penggunaan kosmos Parmenides  merupakan salah satu fitur terbesar dari  Heideggerian  . Untuk lebih memahami konsep Heideggerian tentang Weltlichkeit dalam penentuan fenomenologisnya yang lengkap, yaitu,  memungkinkan makhluk muncul seperti di dunia, saya berniat untuk memeriksa bagaimana gagasan Heraclitus tentang kosmos dapat berkontribusi pada suatu fenomenologis "kembali ke hal-hal itu sendiri." 

Sebelum melanjutkan untuk mengeksplorasi konsepsi Heidegger tentang dunia di Sein und Zeit (khususnya  akan mengingat artikulasi   dalam fragmen-fragmen yang dipanggil oleh Heidegger dalam risalahnya pada tahun 1928, Vom Wesen des Grundes , pada kursus 1935 Einfuhrung in der Metaphysik, dan dalam seminar Heraclitus.

Meskipun kata Yunani   hanya muncul sekali atau empat kali - tergantung pada keaslian tekstual  ragmen Heraclitus,  maknanya tampaknya mendasari banyak motif pemandu pemikirannya seperti "Logos" dan "Fire." Yang pasti, itu akan menyesatkan untuk mencoba mengambil makna asli  alam fragmen Heraclitus dengan hanya memeriksa kejadian tekstual dari istilah tersebut. 

Selain keterbatasan hermeneutis yang dipaksakan oleh penafsiran tekstual apa pun, masih ada tugas intertekstual dan kritis untuk membangun teks otentik dan konteks semantik dan konseptualnya. Korelasi antara makna tekstual dan signifikansi filosofis ini menerjemahkan demikian   dan selalu sudah mengkhianati suatu hermeneutis tertentu dalam bundaran kita dalam membaca fragmen Heraclitus. 

Seperti   dengan bijaksana oleh Eugen Fink, "biarkan terbuka apa   dengan Heraclitus"  mungkin merupakan strategi yang efektif untuk memulai eksplorasi fragmen kosmik. Kosmos ini [sama untuk semua] yang tidak pernah dibuat oleh dewa maupun manusia, tapi itu selalu ada dan akan menjadi: api yang kekal, menyala dalam ukuran dan dalam ukuran yang keluar.  

Klemens dari Aleksandria     konon mengutip Heraclitus di sini sehubungan dengan apa yang disebut doktrin   dunia   telah dianggap, terutama dalam tradisi Stoa, sebagai interpretasi kosmologis   Heraclitean.  

Sementara baik Simplicius  dan Plutarch (penghilangan Clement dari kata ganti  bersifat demonstratif - dipegang oleh Simplicius dan Plutarch - telah dipinjamkan ke interpretasi yang berbeda dari kata oo dalam hal ini. Jadi Kahn, yang menerjemahkannya sebagai "urutan," selanjutnya mendefinisikan masalah kosmologis dalam istilah paradoks:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x