Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Artikel Utama

Metafisik "Pawang Geni" pada Kepemimpinan Presiden

24 September 2019   18:33 Diperbarui: 28 September 2019   17:26 0 8 2 Mohon Tunggu...
Metafisik "Pawang Geni" pada Kepemimpinan Presiden
Ilustrasi air dan api| Sumber: Pixabay/comfreak-51581

Secara umum ada 3 event yang muncul selama bulan September 2019 ini. Ada tiga sumber api [Jawa Kuna menyebutnya "geni"].

Unsur kosmos ini memang ditata dan diatur dalam 4 unsur yang membentuk semua yang ada dan nyata, yakni api, air, angin, dan tanah. Empat unsur ini disebut anasir yang bisa berubah bentuk dalam siklus menjadi dan semua yang ada.

Dalam kajian filsafat metafisik tafsir api [Jawa Kuna menyebutnya "geni"] dapat dimaknai secara semiotika hermeneutika dan penelitian sejarah sebagai pengulangan kembali secara abadi. Tafsir api [Jawa Kuna menyebutnya "geni"] dapat dimaknai sebagai berikut:

Pertama, kebakaran hutan dan lahan di Sumatera dan Kalimantan serta kebakaran Gunung Sumbing dan Gunung Slamet adalah sebagai sebuah fakta. 

Semua adalah wujud nyata api [Jawa Kuna menyebutnya "geni"]. Tetapi api tersebut belum bisa dipadamkan dan terus terjadi sejak 12 tahun silam, belum ada penyelesaian finalitas;

Kedua, kebakaran emosi manusia membakar akal sehat dan jiwa, sehingga ada peristiwa di Demonstrasi di Wamena, di Manokwari, dan telah terus terjadi hampir 1 bulan ini. Belum juga paham dan belum ada penyelesaian finalitas;

Ketiga, kebakaran emosi manusia membakar akal sehat dan jiwa akibat tindakan DPR dan Pemerintah atau Presiden menyetujui revisi UU KPK dan tuntutan menolak RUU KUHP oleh mahasiswa hampir merata di seluruh Indonesia.

Mengapa yang dipadamkan api KPK, tetapi api nyata kebakaran hutan dan lahan justru tidak dipadamkan atau api demo mahasiswa dan demo di Papua belum ada langkah finalitas; atau pertanyaannya adalah bagaimana idealnya Presiden menjadi pawang geni dalam metafora tersebut? 

Sejatinya tidak ada suatu kejadian tanpa ada sebab akibat, atau ada asap ada api, ada aksi ada reaksi, ada stimulus ada respons yang bersifat niscaya. 

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Pawang geni yang baik harus memiliki kecukupan logika atau pemetaan pemikiran sejatinya bisa membuat pemetaan [mapping logic] untuk memetakan problem sehingga muncul apa yang disebut kemampuan antisipasi, mencegah, atau eskalasi persoalan.

Ada dua api pada kasus ini, api konkret dan api jiwa berupa kemarahan atau luapan kekecewaan dalam akibat-akibat yang hadir dan muncul. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x