Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Terdampar di Perut Bumi - Buku Satu: I. Terdampar (Part 24)

7 Desember 2022   13:38 Diperbarui: 7 Desember 2022   14:00 104
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Suara Tiwi bergetar. "Kita tidak bisa bertahan hidup di sini. Kita tidak punya persediaan---tidak ada makanan atau air. Yang kita punya hanyalah apa yang nempel di badan dan kelapa pahit. Belum lagidarah kita akan dihisap sampai kering oleh nyamuk. Nyamuk di sini mungkin sebesar burung gagak."

Zaki mengambil sepotong kayu tipis dan menyodok melalui gundukan lumpur kering di sisi pohon kelapa. Dia memasukkan tangannya ke dalam lubang dan perlahan menariknya keluar. Sekelompok rayap yang menggeliat memanjat tangannya.

Tiwi melompat mundur. "Ya ampun, Zak. Apa kamu sudah gila?"

Miko mengangguk dan menggosok dagunya. "Zaki emang laki-laki macho, nyalinya gede. Thumbs up dari gue."

Pasukan rayap berubah menjadi lumpur cokelat setelah Zaki menggosok kedua tangannya. Tiwi meringis saat Zaki mengoleskan salep rayap ke seluruh wajah, lengan, dan kakinya seperti lotion anti ultra violet.

Miko tersenyum lebar. "Mungkin Tiwi bisa bantuin lu luluran seluruh body, bro."

"Setelah aku lulurin kamu, Mik," balas Tiwiu. "Jadi, ada apa dengan jus rayap itu?"

"Ini pengusir serangga asli produksi dalam negeri." Zaki menyeringai, menyeka tangannya ke baju dan celana pendeknya. "Penduduk asli di seluruh dunia telah menggunakannya selama berabad-abad."

Pintar, cerdas, jenius malah. Benar-benar cowok serba bisa.  

Lotion d'rayap ide yang bagus, hanya saja Tiwi tidak ingin gel anti nyamuk yang biasa dia pakai diganti dengan serangga yang tergencet.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun