Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 60)

17 November 2022   12:00 Diperbarui: 17 November 2022   12:02 97
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Saat Halida melewati pintu geser yang setengah terbuka ke ruang tamu, sesuatu yang aneh menarik perhatiannya. Melanjutkan ke kamar mandi, dia akan mencari tahu setelah selesai mengurus hajat yang timbul.

Beberapa menit kemudian, dia berada di pintu ruang tamu lagi dan melihat ke dalam. Keanehan di ruangan itu langsung memenuhi pikirannya. Ada gerakan di sana. Dia bisa merasakannya lebih dari yang bisa dia lihat, tapi itu ada di sana. Kegelapan merampas sebagian besar penglihatannya.

Pasti Johar, pikirnya dalam hati. Atau apakah dia mengatakan itu dengan lantang? Tidak masalah. Pasti ada sesuatu yang bergerak di ruang tamu.

Saat matanya perlahan terbiasa dengan kegelapan ruangan, penyebab gangguan menjadi jelas. Kursi goyang tua dari kayu perlahan maju mundur. Menatap lebih keras, kengerian saat itu menghantamnya dengan kekuatan meriam. Johar tidak mengikutinya keluar ruangan. Kursi itu kosong!

Ruangan menjadi lebih gelap dan Halida meluncur ke bawah kusen pintu dengan mudah yang tidak akan pernah dia sadari sebelumnya karena usianya.

Di kamar tidur yang terletak di ujung lorong, Johar mengulurkan tangan kepada Halida untuk menemukan sisi tempat tidur istrinya dingin dan kosong.

Dia pasti ke kamar mandi, pikirnya. Matanya melihat ke pintu kamar mandi dalam untuk mencari cahaya yang akan membuktikan bahwa dia benar. Tapi pintunya terbuka dan gelap.

Halida mungkin ke dapur, pikirnya. Tapi tidak biasa baginya. Dia pasti sakit atau lapar.

Keluar dari tempat tidur, Johan menekan tombol lampu kamar dan meraih jubahnya pada saat yang bersamaan. Melangkah ke ruang keluarga, dia melihat sosok Halida yang kusut di lantai dekat ruang tamu, dan pikiran pertamanya adalah memanggil ambulans. Tidak, aku harus mengangkatnya dari lantai.

Dengan jentikan cepat ke tombol lampu dinding, dia menerangi seluruh ruangan berikut sebagian besar rumah bersamanya. Beberapa saat kemudian dia memeriksa kondisi istrinya. Halida bernapas tetapi denyut nadinya berpacu kencang. Mengguncang tubuh istrinya dengan lembut, dia tahu bahwa Halida pingsan dari caranya terbaring di lantai. Tapi raut wajahnya ... apa yang menyebabkan ekspresi aneh seperti itu? Dia tampak ketakutan. tapi mengapa? Johar tidak mendengar apapun. Istrinya tak sadarkan diri, dan butuh sesuatu yang cukup kuat untuk menariknya keluar dari situ. Tidak merasakannya kehadiran istrinya di sebelahnya di tempat tidur adalah hal yang sama, tetapi dia bahkan tidak merasakannya saat istri bangun dari tempat tidur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun