Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 54)

10 November 2022   19:41 Diperbarui: 10 November 2022   19:56 102
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Johan berjuang melewati hari yang aneh. Kematian Kenang yang terlalu dini telah membuatnya sedikit terpukul, meskipun di suatu tempat di benaknya, dia menginginkannya mati.

Kenang benar-benar telah pergi sekarang. Dia tidak tahu apakah harus berpesta atau berkabung. Sebuah keputusan harus dibuat, pikirnya sambil tertawa kecil.

Pemakaman berjalan lancar bahkan tanpa dia harus meneteskan air mata. Orang-orang Takuk Kuantan pasti menganggapnya sebagai orang tua yang tabah atau sama sekali tidak memiliki emosi. Itu masalah mereka.

Tak lama lagi, Ratna akan datang untuk menemani duda yang baru ini, dengan senang hati membantunya melupakan kesedihannya. Ratna pandai dalam hal itu, sebaik Kenang dalam mengomelinya.

Mengapa dia menikahi penyihir itu dulu? Sebuah pertanyaan yang membuat dia senang karena tak lagi tidak menyiksanya.

Sangat menyenangkan betapa banyak orang yang membawakannya makanan yang begitu enak. Memasak adalah satu hal Kenang kuasai dengan baik, dan Johan harus menderita tanpa dirinya. Tapi hanya penderitaan kecil, dan tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan apa yang telah dia alami ketika istrinya masih hidup. Dia bisa belajar memasak. Atau Ratna bisa datang dan memasak makanan untuk mereka berdua. Mungkin inilah yang akan terjadi. Kedengarannya cukup bagus untuk Johan, dan Ratna pasti akan senang melakukannya.

Telepon berdering ketika Johan bangkit dari meja dapur untuk pergi ke kamar mandi.

Siapa itu? pikirnya. Mungkin Ratna menelepon untuk mengatakan bahwa dia akan segera datang untuk menemuinya. Rasanya aneh.  

Ratna akan ada di sini, di rumah yang kemarin masih dikuasai Kenang.

Tapi ketika dia sampai ke telepon, benda itu berhenti berdering. Hanya tiga kali. Aneh, bukan? Biasanya, orang yang menelepon akan membiarkannya berdering selama berjam-jam. Yaitu, jika dia tidak ingin menjawabnya!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun