Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

D.I.H: 15. Lukisan Horor dan Sapi Yatim Piatu

21 September 2022   15:32 Diperbarui: 21 September 2022   15:37 156 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Bau Sando merupakan aroma campuran mangga, tembakau, ganja, dan keringat pecandu alkohol. Rambut tepi di kumisnya yang hitam beruban menonjolkan ujung senyuman.

Dia menunjukkan dalam dan di sekeliling rumah terlebih dahulu,lalu  ke ruang tamu yang didekorasi minimalis meskipun berisi rak buku dengan berbagai versi filsafat: terjemahan Inggris, terjemahan Italia, terjemahan Prancis, terjemahan Spanyol, terjemahan Rusia dan sebagainya.

Ada juga foto berbingkai Febby Lawrence berdiri di samping harimau yang sedang tersenyum. Dan kemudian ke dapur yang berbau mangga kering, ketumbar, dan kopi tubruk. Dan kemudian ke kamar tidur, yang terbesar penuh dengan kenangan: meja tersisa dengan setengah skenario tertulis (satu berjudul: Suku Terasing di Kota). tempat tidur dibiarkan berantakan seolah-olah baru saja ditiduri, meja disamping tempat tidur berisi cangkir kopi emas yang bertuliskan SUTRADARA. laci-laci penuh pakaian dalam yang bersih.

Foto-foto besar di dinding sandaran tempat tidur:

  • Seorang wanita berbaring di tempat tidur ganda berlapis merah tempat mereka juga dirantai. Borgol tangan itu berwarna merah muda dan raut muka muak di wajah wanita itu yang terlihat lebih nyata dari sebelumnya. Di tempat tidur terlihat sebuah tangan bersama dengan boneka voodoo: rambut ikal menjuntai dari tubuh gelap jerami dengan lekukan yang sangat tajam seperti mata, mulut, dan hidung besar. Ada boneka beruang besar di tempat tidur juga. Di atas tempat tidur adalah salinan 'Les Demoiselles d'Avignon' Picasso. Foto tersebut memiliki rona alpukat untuk alasan yang tidak diketahui.
  • Dua gadis remaja berlutut di atas dan di samping panci yang sedang merebus kacang panjang. Seorang perempuan tua yang sangat keriput dan seolah-olah buta dengan mata ke arah yang berbeda. Mungkin bukan buta tapi juling, menurutku. Celana dalam anak perempuan terlihat saat gadis di sebelah kanan foto melihat langsung ke kamera dan gadis di sebelah kiri melihat seorang pria di belakang mereka semua berjongkok dan buang air besar di tengah jalan tepat di depan seekor sapi.
  • Ruangan lantai berdebu, dinding terkelupas, pintu duduk di sudut yang terbuka engselnya, di mana lima orang, mungkin gelandangan, duduk di kios-kios pendek di mana salah satu dari pria ini, duduk di bawah rak dengan lilin menyala di atasnya, memegang sebungkus kartu di satu tangan dan tangan penuh uang di tangan lainnya. Pria lain, mengenakan topi pet  hitam, tampaknya sedang meneriakkan sesuatu sambil cemberut. Seluruh wajahnya terbingkai di tengah saat asap keluar dari mulutnya. Penyebab agresivitasnya tampaknya seorang perempuan yang tampaknya sedang menari perut dengan satu tangan terangkat dan satu lagi ke pinggulnya dalam bentuk A siku-siku sementara hanya mengenakan bra dan thong dengan kaki terangkat. Asap mengepul ke langit-langit dan satu lampu bohlam telah menciptakan efek lingkaran cahaya yang tidak mendistribusikan cahaya terlalu jauh.

Kami berdiri menatap foto-foto itu sebentar, Sando berdiri di ambang pintu mengamati sebelum dia berkomentar bahwa dia selalu menganggap foto-foto itu aneh, mengakhiri masalah dengan mengatakan bahwa orang asing bisa mempunyai pendapat yang sangat berbeda sebelum menambahkan bahwa dia meninggalkan hal-hal sebagaimana adanya setelah kunjungan terakhir tahun itu pada bulan Maret.

Bahasa Indonesianya tidak jelas dengan nada bersahaja yang menunjukkan hari-hari panjang yang dihabiskan untuk merokok, pikirku, ketika melihat foto-foto itu dan kemudian menatapnya menatap foto-foto itu dengan mulut sedikit terbuka.

Aku tidak bisa tidur di sini. Foto-foto itu agak menakutkan bagai genre horor, bukan?

Perempuan dalam foto itu terlihat seolah-olah dia benar-benar tidak menikmati semua itu. Terlihat sangat mengancam, apakah menurutmu itu adalah adegan dari film yang belum pernah kita lihat?

Tidak. Anehnya itu foto asli. Aku tahu mungkin diambil bertahun-tahun yang lalu.

Dia tersentak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan