Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Teman yang Pendiam

3 September 2022   14:00 Diperbarui: 3 September 2022   14:01 148 13 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Terkadang dunia menjadi begitu berisik.

Aku bekerja di kantor terbuka, yang merupakan kata lain untuk neraka rekayasa sosial yang hiper-ekstrovert. Kantor terbuka selalu penuh dengan orang asing yang mengintip di sekitarmu, obrolan ringan yang tak henti-hentinya dan tekanan sosial yang konstan dengan gelombang kebisingan.

Aku kadang-kadang berjalan di luar, tetapi kantornya tepat di tengah kota dan suara kota menggantikan rekan kerja yang mengobrol dan telepon berdering.

Aku tidak pernah menyukai tingkat kebisingan ini, tetapi sejak istriku pergi, sulit untuk mengatasinya.

Kami belum lama menikah, tetapi cukup lama untuk mengubah seluruh pola hidupku. Rutinitasku tidak lagi keluar minum di kafe dan bersenang-senang. Sekarang aku memasak dan menonton serial televisi.

Hobiku bukan lagi berpesta dengan teman-teman, tapi mengunjungi mertua dan belanja bahan makanan. Aku bukan lagi orang yang suka bersenang-senang di kantor dan membuat beberapa lelucon. Aku adalah suami yang serius menafkahi keluarganya.

Dan kemudian dia pergi.

Kantor terbuka seperti toilet umum di dunia bisnis. Semuanya hanya menggantung di luar sana. Tidaklah mungkin setengah hari dan dunia peduli bahwa aku sedang bercerai. Ada satu atau dua orang yang bertanya langsung padaku, tapi sisanya hanya saling berbisik dan melirikmu dari sudut pandang mata kecil mereka yang menyebalkan.

Yang ingin kamu lakukan adalah diam-diam melanjutkan pekerjaan apa pun yang harus kamu lakukan, tetapi orang-orang terus-menerus berdengung di sekelilingmu dan sering kali menarikmu ke dalam pusaran percakapan kecil mereka: klub mana siapa yang memenangkan pertandingan, apa rencana akhir pekanmu, apakah kamu mendengar tentang Ken, apakah menurutmu akan hujan, bagaimana dengan memo, apakah kamu mendapatkan email, sudahkah melihat papan pengumuman....

Jadi aku menelan kebisingan kantor terbuka. Dan kemudian, terjebak dalam lalu lintas, aku menelan kebisingan kota yang padat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan