Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Murid Mbah Dukun

1 Juli 2021   20:44 Diperbarui: 1 Juli 2021   20:52 127 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Murid Mbah Dukun
academyforwitches.co.uk

Mbah Sarkun menyuruhku untuk melafalkan mantra yang baru saja diajarkannya padaku.

Aku baru membaca setengahnya sambil tergagap-gagap menelan ludah, ketika dukun yang dipanggil mbah meski belum terlalu tua itu jatuh ke lantai papan.

Aku membeku selama beberapa detik. Bibirku bergetar sementara tubuhnya menggelepar di hadapanku. Ketika akhirnya tersadar, pikiranku segera berputar-putar dalam labirin pilihan berganda yang rumit untuk menyelamatkan situasi aneh ini.

Berbagai mantra untuk mengusir roh jahat berkelebat dalam pikiranku. Juga perhitungan bahan berbagai ramuan penyembuh berdesing kencang satu sama lain. Di salah satu urat sarafku, kenangan tentang upacara pengusiran setan yang melibatkan cambuk dan tongkat naik ke permukaan dari alam bawah sadar.

Mbah Sarkun tidak pernah memberitahuku bagaimana jin atau makhluk halus lain bisa merasuki dirinya. Hal ini berada di luar kemampuan atau pemahaman spiritualku. Aku belum memiliki kekuatan untuk mengendalikan makhluk halus, tidak seperti guruku.

Saat aku berdiri dengan kebingungan di hadapannya, ada pemikiran bahwa dia, mungkin, sedang mengajari aku prosedur memasukkan jin ke dalam tubuh. Tapi begitu pikiran itu datang, detik itu juga langsung kubuang. Aku mulai menggali lebih dalam lagi berbagai solusi yang mungkin untuk mengatasi kondisi guruku yang masih terus mengejang.

Ada daun singkong untuk mengobati demam, diare dan 'penyakit akibat ditepuk jin' seperti yang diajarkannya. Daun pegagan digunakan untuk mengobati lemah otak yang 'disebabkan gangguan makhluk halus'. Lidah buaya untuk mengatasi guna-guna. Daun kelor untuk memusnahkan ilmu kebal. Batang keladi dicelupkan ke dalam air dan dimasukkan ke tenggorokan pasien untuk mengempiskan perut yang bengkak karena santet.

Sejauh pelatihan selama tiga minggu yang telah kujalani, tidak ada ramuan herbal untuk mengatasi kemasukan roh halus.

Kaki kanan mbah Sarkun menendang teko kopi hingga terguling dan menumpahkan isinya, membuatku tersentak dari lamunan tentang solusi ramuan herbal.

Dikuasai oleh rasa takut yang sangat akan terjadi hal yang buruk jika aku tidak segera bertindak, tanpa pikir panjang lagi aku mencampur daun singkong, daun pegagan, lidah buaya, daun kelor dan mulai menumbuk. Karena tak sempat lagi mencari air, aku mengaduk semuanya dengan ludahku.

Dengan kecepatan tinggi yang dipacu oleh ketakutan akan kehilangan mbah Sarkun, aku berlari menuju tubuhnya yang menggelepar dahsyat di lantai. Sambil berlutut, dengan menutup mata aku mengucapkan berbagai mantra yang telah kupelajari, membuka mulutnya, lalu menuangkan ramuan hasil olahanku ke sela-sela bibirnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN