Mohon tunggu...
Emmanuel Astokodatu
Emmanuel Astokodatu Mohon Tunggu... Administrasi - Jopless

Syukuri Nostalgia Indah, Kelola Sisa Semangat, Belajar untuk Berbagi Berkat Sampai Akhir Hayat,

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi Filosofi

24 September 2022   10:04 Diperbarui: 24 September 2022   10:10 153 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Suatu ketika sungguh aku berpuisi.

Kendati bukan pujangga, tetapi hatiku berpuisi

Temanku bilang kau berfilosofi.

Aku menjawab : Kaubaca puisiku dengan filosofimu tentang puisi

Aku tahu itu

Wawasan tentang puisi dan keindahan sastra melukis realita.

Aku tahu itu

bahwa puisi adalah media semata pembawa pesan hati berseni

Tetapi : Jangan heran Si Genius Dunia membisikkan pesan :

Seni adalah kebohongan, Pembuka Realita Baru.

........ tahulah saya itu filosofi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan