Mohon tunggu...
Moh. Ashari Mardjoeki
Moh. Ashari Mardjoeki Mohon Tunggu... Senang baca dan tulis

Memelajari tentang berketuhanan yang nyata. Berfikir pada ruang hakiki dan realitas kehidupan.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Jan Ethes "Kampanyekan" Keluarga Sejahtera, Bukan Pilpres

5 Februari 2019   17:09 Diperbarui: 6 Februari 2019   14:55 113 0 0 Mohon Tunggu...

REVOLUSI SPIRITUAL

Dunia takut dilupakan Bangsa Indonesia
Sejak proklamasi. Perjuangan Bangsa Indonesia melepaskan diri dari kemiskinan seolah tak pernah di arah yang benar.

Dunia seolah selalu mengusiknya seolah tidak rela bangsa ini menikmati kesejahteraan yang disediakan negerinya. Mereka seperti takut dilupakan oleh orang-orang Indonesia yang mulai menyadari kekayaan negerinya.

Orang nusantara tidak ada
Mereka tidak takut kepada orang-orang yang disebut sebagai orang nusantara. Kalau toh dianggap pernah ada maka orang nusantara sudah tidak ada lagi pada saat ini.

Orang nusantara sudah ikut bersumpah bersama turunan mereka yang bukan orang nusantara. Mereka bersumpah menjadi Bangsa Indonesia dalam sumpah pemuda 1928.

Bahwa orang Indonesia harus tetap memberi kesejahteraan penghuni dunia adalah kemungkinan harapan mereka sejak berabad-abad silam ketika orang Porugis dan VOC mulai menginjakan kaki di Pulau Jawa.

Digembleng pergolakan bernegara
Lewat tujuh puluh tiga tahun lebih Bangsa Indonesia digembleng dalam kawah candradimuka pergolakan bernegara, karena masih dibodohkan oleh kemiskinan memahami perintah mutlak para pendiri negara ini.  Yaitu miskin memahami makna bernegara yang berdasar Pancasila.

Maaf saja. Kemiskinan memahami Pancasila menjadikan para profesor, doktor, pakar, ahli, ilmuwan, ulama semua agama, negarawan apa lagi mereka yang bangga disebut sebagai elit parpol lebih asyik menonjolkan diri sebagai selebritis yang hebat dan tangguh dalam berdebat di ruang-ruang publik. 

Daripada sering menggelar sarasehan untuk bersama-sama menguraikan sila-sila Pancasila. Mereka. Para profesor, doktor, pakar, ahli, ilmuwan, ulama semua agama, negarawan apa lagi mereka yang bangga disebut sebagai elit parpol adalah orang-orang sejahtera di negeri ini.  Barangkali mereka adalah  orang-orang yang sudah mapan dengan diri mereka. Sedang rakyat yang ingin sejahtera keluarganya seolah harus bisa menelan ilmu dan pandangan mereka dalam bernegara.

Bagi mereka mungkin Pancasila sebagai dasar bernegara cukup memadai hanya ada wujudnya berupa logo gambar burung garuda yang ada di setiap mata uang negara ini.

Jan Ethes simbol generasi baru dalam keluarga sehat sejahtera
Selama ini. Suka duka dan nyeri sakit penderitaan rakyat seakan dipaksa terpesona pada citra para negarawan yang turunan.
Tampaknya. Kehadiran si kecil Jan Ethes dan keluarga Presiden Jokowi yang sejahtera bersih tanpa KKN jadi lebih memikat hati rakyat biasa yang tidak butuh beli surga yang ditawarkan oleh sementara orang berjilbab,
Memang Rakyat Indonesia tidak butuh surga lagi, karena sudah memiliki, tinggal bersyukur dan mewariskan kepada anak cucunya. Dan surga itu adalah wujud N.K.R.I. yang abadi yang disebut sebagai Indonesia Raya.
Pak Presiden Jokowi bersama Jan Ethes disertai keluarganya yang tampak selalu ceria bahagia membawa pesan langsung kepada Rakyat Indonesia.
Bahwa setiap individu warga negara Indonesia punya tanggung jawab yang utama harus sejahtera demi mempersiapkan generasi berikutnya yang punya tanggungjawab mengabadikan keberadaan Indonesia Raya yang berdiri tegak di alam semesta.

Generasi zaman baru
Saat ini. Di seluruh penjuru tanah air sudah bermunculan para pemimpin baru baik lelaki atau perempuan yang berkepribadian tidak jauh beda dengan kebaikan pribadi Pak Presiden.
Maka generasi zaman Pak Jokowi boleh jadi adalah generasi zaman baru bagi bangsa Indonesia. Generasi penerus revolusi yang dipimpin Bung Karno.
Zaman baru Presiden Jokowi mengisyaratkan dikobarkan revolusi mental yang secara singkat menghadirkan perubahan sangat jauh berbeda dalam penyelenggaraan pemerintahan.
Pejabat pemerintah berlomba menunjukkan layanan terbaik kepada rakyat. Otete KPK menjadi senjata adalan rakyat yang ampuh untuk merampas kembali uang negara yang ditilep para koruptor.

Paradigma bernegara
Zaman baru ini ditandai pula dengan perubahan paradigma bernegara. Yaitu dari pemimpin yang menguasai kekuasaan yang ada dalam negara. Berubah jadi paradigma pemimpin yang mengabdi kepada yang dipimpin.
Zaman baru ditandai pula dengan ada gejala mereka yang selama ini berpolitik memperdaya rakyat, terpaksa berulah menelanjangi diri yang menunjukkan salah dan dosa yang pernah dilakukan terhadap bangsa dan negara.

Program Keluarga Harapan
Siapa yang tidak ingin punya keluarga sederhana, bahagia dan disenangi banyak orang seperti keluarga model keluarga Presiden Jokowi. Semua orang pasti bisa menginginkan dan mendapatkannya.
Modalnya hanya "kebersihan niat" yang harus disampaikan dengan "bahasa yang tanpa basa-basi" dan "diwujudkan dengan tekad mau kerja nyata yang bisa dilakukan siapa saja."
Program keluarga harapan keluarga sejahtera barangkali tidak akan bisa terselenggara tanpa kepemimpinan yang melanjutkan program pemerintahan Presiden Jokowi.
Tetapi juga jangan dilupakan. Demi tercapainya program keluarga harapan sejahtera tidak bisa dilepaskan peran serta masyarakat untuk peduli dengan sesama warga di sekitarnya yang menyedihkan kesejahteraannya.

Demikian. Terimakasih kepada yang telah membaca tulisan ini.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x