Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Andaikan Reshuffle Dilakukan, Benarkah Hanya 5 Menteri Saja yang Akan Dipertahankan?

6 Juli 2020   09:13 Diperbarui: 6 Juli 2020   09:15 141 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Andaikan Reshuffle Dilakukan, Benarkah Hanya 5 Menteri Saja yang Akan Dipertahankan?
Ilustrasi (Sumber: wartakota.tribunnews.com)

Desakan agar Presiden Jokowi membuktikan ancamannya untuk me-reshuffle kabinetnya terus disuarakan.

Bahkan berdasarkan hasil survei yang dilakukan Indonesia Political Opinion, 72,9 persen responden yang melibatkan 1.350 responden di 30 provinsi dengan metode penelitian wellbeing purposive sampling, yakni wawancara online atau melalui sambung telepon, menganggap perlu dilakukan reshuffle.

Sementara itu, konon dari 34 menteri Kabinet Indonesia Maju, hanya tersisa lima orang menteri saja yang memiliki raport yang baik dalam kinerjanya, dan patut dipertahankan.

Mereka adalah Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, Menteri BUMN, Erick Thohir, Menteri PUPR, Basuki Hadimulyono, dan Menteri Luar Negeri, Retno LP Marsudi, serta Menteri Riset dan Teknologi, Bambang Brodjonegoro.

Sehingga 29 menteri sisanya, harus di-reshuffle, atau paling tidak mendapat peringatan agar memiliki sense of crisis, dan meningkatkan kinerja secara serius, serta mampu mengimplementasikan visi dan misi Presiden Jokowi sebagimana yang telah ditetapkan.

Hanya saja barangkali bagi Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, Menteri Agama, Fachrul Razi, Menkumham, Yasonna Laoly, dan Mendikbud, Nadiem Makarim, sepertinya di mata masyarakat sudah seharusnya mendapatkan kartu merah. Mau tidak mau harus segera diganti.

Bisa jadi kesalahan Terawan yang meremehkan virus Corona sehingga berakibat fatal, dengan begitu masifnya penyebaran pandemi Covid-19 di Indonesia sekarang ini, merupakan dosa besar Terawan yang tidak bisa dimaafkan.

Demikian juga dengan Fachrul Razi, Yasonna Laoly, dan Edhy Prabowo dianggap biangnya kontroversial baik kebijakan maupun sikapnya yang seringkali hanya menimbulkan kehebohan.

Sementara dosa Mendikbud, Nadiem Makarim, adalah kebijakannya di dalam proses pembelajaran jarak jauh, dianggap suatu kebijakan tidak profesional, dan melihat wilayah Indonesia ini sama dengan keadaan Jakarta. Sama sekali tidak mempertimbangkan dengan keadaan di pelosok desa, apalagi dengan yang ada di Papua.

Sedangkan lima orang menteri yang masih harus dipertahankan, seperti Prabowo Subianto, lantaran di samping ada pertimbangan politis, juga selama menduduki jabatan Menhan, ketua umum partai Gerindra ini banyak melakukan terobosan dan perbaikan yang baik di kementerian itu.

Demikian juga halnya dengan empat orang menteri lainnya tadi. Selain kinerjanya yang sudah tidak diragukan lagi, dan mampu mengimplementasikan visi dan misi Presiden Jokowi, mereka pun dianggap memiliki loyalitas yang cukup tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN