Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang terus belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Soal Agama Musuh Besar Pancasila, Lantaran Komunikasi atawa Media?

13 Februari 2020   16:57 Diperbarui: 13 Februari 2020   16:55 116 2 1 Mohon Tunggu...
Soal Agama Musuh Besar Pancasila, Lantaran Komunikasi atawa Media?
Kepala BPIP, Yudian Wahyudi (Detik.com)

Bom itu meledak, suaranya membahana. Semua mata mencari siapa yang menjadi penyulutnya. Tak memakan waktu lama, semua telunjuk menuding ke wajah Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Yudian Wahyudi, yang juga rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta.

Sebagian besar publik, termasuk banyak elit, mengkritisi pernyataan pengganti Yudi Latif itu. Bahkan tak sedikit yang menghujat, dibarengi tuntutan agar yang bersangkutan segera dipecat.

Terlebih lagi mereka yang selama ini ada di barisan "pembenci" pemerintahan Presiden Jokowi. Kontroversi pernyataan Kepala BPIP itu menjadi peluru kendali yang membombardir Istana dengan segala sumpah-serapahnya.

Sementara Wakil Presiden Ma'ruf Amin, mantan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), meminta Yudian untuk mengklarifikasi pernyataannya.

Benarkah seorang Kepala BPIP yang juga notabene pimpinan perguruan tinggi agama Islam telah membuat pernyataan yang begitu naif, dan dianggap melecehkan agama?

Andaikan saja dibaca, dan disimak secara utuh, pernyataan Kepala BPIP itu adalah sebagai berikut: "Yang saya maksud adalah bahwa Pancasila sebagai konsensus tertinggi bangsa Indonesia harus kita jaga sebaik mungkin. Pancasila itu agamis karena ke-5 sila Pancasila dapat ditemukan dengan mudah dalam Kitab Suci ke enam agama yang diakui secara konstitusional oleh NKRI. Namun, pada kenyataannya, Pancasila sering dihadap-hadapkan dengan agama oleh orang-orang tertentu yang memiliki pemahaman sempit dan ekstrim, padahal mereka itu minoritas (yang mengklaim mayoritas). Dalam konteks inilah, 'agama' dapat menjadi musuh terbesar karena mayoritas, bahkan setiap orang, beragama, padahal Pancasila dan Agama tidak bertentangan, bahkan saling mendukung."

Bisa jadi dalam hal itu, yang dimaksud "orang-orang tertentu" oleh Yudian, adalah mereka yang selama ini dikenal sebagai yang menganggap Pancasila sebagai Thogut. Berhala yang akan merusak kemurnian imannya.

Siapa lagi kalau bukan kelompok HTI, dan kelompok lain yang bercita-cita merubah bentuk Negara Kesatuan Republik indonesia (NKRI) ini sebagai negara khilafah, yakni sebuah sistem kepemimpinan umum bagi seluruh kaum Muslim di dunia untuk menerapkan hukum-hukum Islam.

Maka dalam menghadapi sesuatu permasalahan, terlebih lagi masalah yang dianggap begitu sensitif, janganlah terburu-buru mengedepankan sikap berburuk sangka. Apalagi dibarengi dengan kebencian yang membabi-buta.

Paling tidak, dengan membaca, atawa menyimak secara keseluruhan hingga tuntas pernyataan tersebut, sepertinya "bom" itu pun urung meledak. Karena sikap kita pun mungkin saja berubah menjadi bijak. Bak Kompi pasukan TNI AD yang disebut Kizi Jihandak.

Hanya mungkin saja memang karena selama ini bangsa Indonesia ini sudah terbiasa dengan makanan yang serba instan, terhadap sesuatu isu yang muncul di media pun begitu saja langsung ditelan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x