Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu

Menulis Untuk Berbagi...

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Saya yang Sering Tidak Peduli pada Peragaan Keselamatan Penerbangan

30 Oktober 2018   10:11 Diperbarui: 30 Oktober 2018   10:57 0 11 3 Mohon Tunggu...
Saya yang Sering Tidak Peduli pada Peragaan Keselamatan Penerbangan
Peragaan Keselamatan oleh Pramugari I Gambar : Menassi

Duka menyelimuti penerbangan dan bangsa Indonesia karena jatuhnya Pesawat Lion Air berkode penerbangan JT 610 yang menggunakan armada Boeing 737 Max 8 di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat.

Saat ini sedang dilakukan evakuasi terhadap para korban pesawat yang membawa 181 penumpang, 2 pilot, dan 6 awak kabin itu. Kita tentu berharap upaya evakuasi dapat dilakukan dengan baik dan keluarga korban dimanapun berada diberikan kekuatan untuk menghadapi musibah yang dihadapi.

Di tengah situasi ini, saya berusaha berefleksi kepada diri sendiri tentang beberapa hal yang berkaitan dengan usaha pencegahan atau prosedur keselamatan saat menggunakan pesawat sebagai alat transportasi.

Jika mau jujur, saya pikir ada yang salah dengan sikap saya selama ini. Saya terkesan tidak peduli dengan prosedur keselamatan baik yang diperagakan oleh pramugari atau melalui video. 

Sikap tidak peduli ini sering saya tunjukan dengan berbagai cara. Ketika demo keselamatan penerbangan atau safety briefing sedang dipraktekan saya malah sibuk dengan hal-hal yang lain yang tidak penting. Terkadang saya menutup mata berusaha untuk tidur, membaca buku, masih sibuk dengan handphone (padahal sudah seharusnya off), dan juga lebih asyik bercerita dengan rekan di samping.

Syukur-syukur jika pramugari cantik dan peragaannya cukup atraktif, maka saya akan memperhatikan. Artinya, usaha pramugari untuk mempraktekan prosedur itu seperti sebuah hal yang terkesan formalitas dan tak penting bagi saya.

Begitupun penjelasan keselamatan melalui video di beberapa maskapai tertentu. Kadang-kadang saya berharap agar video itu cepat selesai sehingga saya bisa lebih cepat menonton film kesukaan saya, main game atau sekadar mendengarkan lagu sebagai teman tidur.

Jika demo peragaan lewat video saja tidak membuat saya tertarik, apalagi dengan petunjuk tertulis. Saya bahkan lebih memilih membaca majalah daripada melihat petunjuk keselamatan atau kartu keselamatan (Safety Information Card) yang tersedia. Malah, Kartu Keselamatan itu yang pada awalnya berada paling depan, dengan cepat saya pindahkan ke bagian paling belakang.

Hal ini membuat saya belum tentu bisa menjawab dengan baik, jika ditanyakan lagi tentang prosedur keselamatan di pesawat.

Apakah saya tahu menggunakan masker oksigen saat tekanan udara dalam kabin (cabin altitude) melebihi batas yang telah ditentukan? Padahal ini sesuatu yang amat penting karena sebenarnya jika saya tak mampu melakukannya dalam waktu kurang dari 15 detik, maka saya akan kehabisan napas dengan sendirinya.

Apakah saya sudah memahami dengan baik instruksi memasang masker di diri sendiri baru kepada orang lain? saya terkadang merasa itu sesuatu yang mudah dilakukan, tetapi jujur saya belum yakin itu bisa saya lakukan dalam keadaan panik jika ada sesuatu yang tidak dikehendaki terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN