Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Guru - Guru yang suka berpuisi

Sudah menulis 2.452 artikel berbagai kategori (Fiksiana yang terbanyak) hingga 22-1-2023 dengan 1.880 highlight, 15 headline, dan 95.416 poin. Menulis di Kompasiana sejak 1 Desember 2018. Masuk Kategori 15 Kompasianer Teraktif di Kaleidoskop Kompasiana selama 4 periode: 2019, 2020, 2021, dan 2022. Salam literasi πŸ’– Just love writing πŸ’–

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tiga Hari Sakit, Sebuah Mahkota, dan Surat Cinta

1 Desember 2022   17:52 Diperbarui: 2 Desember 2022   00:35 222
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Tiga hari di penghujung November 2022, saya sakit. Namun hari ini saya sudah sembuh dan bisa ke sekolah lagi.

Sakit apa? Saya mengalami demam tinggi dengan frekuensi yang hampir semalaman. Nafsu makan hilang. Kepala sakit tak tertahan dan akhirnya berujung (maaf) muntah-muntah pada pagi hari.

Rasanya tidak kuat menahan sakit raga ini. Terpaksa saya ijin tidak pergi mengajar. Selain kondisi badan saya dangat lemah, saya juga tidak mau menyebarkan virus atau bakteri sumber penyakit baik pada anak didik maupun kawan-kawan saya.

Satu hari demam membuat saya tak bisa ke manapun. Namun ada seorang teman yang baik hati berkenan mengunjungi dan mengirimi makanan. Saya tidak perlu pergi keluar rumah untuk sekedar membeli makan. Terima kasih pada Tuhan yang sudah menganugerahkan saya seorang kawan baik.

Hari berikutnya, saya merasa jauh lebih baik, tidak ada demam lagi, hanya saja batuk dan pilek mulai makin terasa berat. Saya pun pergi ke klinik terdekat demgan memanfaatkan fasilitas BPJS.

Di Faskes itulah saya bertemu dengan dokter umum dan mendiagnosis penyakit saya. Saya diminta istirahat lagi 1 hari untuk masa pemulihan dari sakit batuk pilek dan radang. Saya menurut saja apa kata dokter.

Kemudian saya juga meminum 3 jenis obat dari dokter yang di dalamnya ada antibiotik juga. Saya merasa jauh lebih sehat. Kondisi saya membaik setelah istirahat 1 hari lagi dan akhirnya batuk pilek itu perlahan menghilang dari badan saya.

Meski demikian, saya harus tetap memakan obat saya sampai habis semua sesuai resep dokter. Beberapa murid di kelas melihat saya meminum obat-obat tersebut.

Ada dua jenis obat lainnya untuk mengatasi agar tidak muntah lagi. Saya meminum obat untuk lambung dan obat untuk mual.

Saya yang sering lebay jika sakit, jadi pastinya harus rajin minum obat sesuai resep dokter. Alasannya sederhana agar saya segera sembuh. Itu saja.

Singkat cerita, saya pun sembuh dan pergi ke sekolah. Saya sangat senang ketika anak-anak didik saya menceritakan kalau mereka selalu mendoakan saya bersama agar lekas sembuh. Saya berterima kasih pada mereka semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun