Mohon tunggu...
Ari Budiyanti
Ari Budiyanti Mohon Tunggu... Membaca, menulis, mendongeng, dan berkebun menjadi kegiatan-kegiatan menarik yang tak henti-hentinya mengisi hari-hari saya. Mari terus menginspirasi sesama dalam karya kita. Salam literasi.

Suka: membaca, mengoleksi buku, menanam bunga, menulis puisi dan kisah lain, mendongeng, dan mengajar.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Sentuhan Penuh Kasih Sahabat Kecil

11 Agustus 2019   14:11 Diperbarui: 13 Maret 2020   19:14 82 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sentuhan Penuh Kasih Sahabat Kecil
Ilustrasi foto bu guru dan murid kecilnya. Foto saya dan keponakan. Halaman depan rumah. Dokumen pribadi

Di hari pertama masuk sekolah, Dika begitu berani ditinggal oleh ibunya, boleh dibilang dia hanya beberapa hari saja ditungguin. Itu bukan hal kecil bagi anak batita yang pertama kalinya harus dipisah dari orang-orang dekat mereka. Dika sudah mengenal beberapa lagu anak di sekolah, mungkin sebelumnya dia sudah belajar lagu-lagu tersebut di rumah dengan bapak dan ibunya. Dika kecil selalu ingin ikuti aku menyanyi dan meminta lagu kesukaannya untuk dinyanyikan bersama. Dika juga selalu mengikuti gerakan dari lagu-lagu yang dinyanyikan. Dia seorang yang begitu periang. 



Suatu kali di tempat bermain, Dika menjadi sangat ketakutan ketika bermain dengan binatang mainan, seekor harimau kecil yang digerak-gerakan temannya mendekatinya. Aku begitu kaget mendengar untuk pertama kalinya Dika menangis. Satu hal yang membuatku kesulitan adalah menenangkannya dari tangisan itu. Ternyata kalau Dika sudah menangis, memang akan sulit untuk menghentikan tangisannya. Sejak hari itu, dia tidak mau ditinggal lagi oleh ibunya. Tiap hari selalu ditungguin di dalam kelas.

Begitu sulit membuat Dika percaya diri lagi untuk menghadapi lingkungan barunya denganku tanpa ada orang-orang terdekat disisinya. Aku berusaha keras mendekatinya dengan berbagai cara agar dia mau ditinggal ibunya. Tidak beberapa lama kemudian, Dika akhirnya mau lagi ditinggal. Aku bisa tersenyum tenang karena mendapat kepercayaannya lagi. Aku berjanji pada diriku sendiri, tidak akan lagi membuatnya merasa tidak nyaman dengan lingkungan barunya. Aku akan berusaha menjadi sahabat bagi Dika kecil, tempatnya berbagi cerita dan kasih sayang. 

Hari demi hari terus berlalu diiringi tangisan teman-teman Dika dikelas yang masih belum juga mau pisah dari orang tua mereka. Di tengah hiruk pikuk kelas yang membuat hatiku kadang gelisah, ada satu kejadian kecil yang menjadi perhatianku. Dika mendatangi teman-temannya yang menangis, satu persatu dibelainya mereka sambil berkata "Jangan sedih ya, cup cup cup." Lalu didatangi aku pula, sambil menggandeng tanganku. Awalnya aku kesal karena tidak tahu maksudnya sementara aku masih mencoba menenangkan anak lain yang menangis. Tapi ternyata Dika menggandengku untuk mendatangi temannya yang lain yang juga sedang menangis dan memintaku menghapus air mata temannya dengan tissue yang selalu kusimpan di saku bajuku. Aku jadi terharu melihatnya. Dan terbukti justru anak-anak yang kudatangi bersama Dika lebih cepat menjadi tenang dari tangisan mereka.




Dika bukan hanya seorang periang tapi juga penuh perhatian dan kasih sayang. Dari manakah dia belajar semua itu? Tidak mungkin dia melihatnya dariku secepat itu sedangkan aku sendiri justru sering gelisah di kelas yang begitu berisik itu. Pasti Dika belajar dari bapak dan ibunya. Dia mendapatkan semua perhatian penuh dari bapak dan ibunya sehingga kebaikan pula yang dia tunjukan pada teman-teman barunya. Hati yang penuh kasih nampak dalam perhatiannya terhadap teman-temannya satu persatu. 



Keinginan untuk menyayangi dengan menghampiri dan membelai mereka yang menangis. Mengajak gurunya mendekati teman yang menangis itu dan menggerakan tangan gurunya untuk membelai teman yang menagis tersebut. Sungguh sebuah kebaikan hati sederhana dari ketulusan seorang Dika kecil. Salah satu muridku yang berusia belum genap 3 tahun. Dia yang mengajariku kelembutan dan cinta kasih yang sebenarnya dibutuhkan setiap hati anak-anak yang sedih terpisah dari orang tuanya. Terimakasih sahabat kecilku yang juga muridku, yang kini justru menjadi guru bagiku.


Dimanakah aku dapat belajar hal besar seperti itu jika bukan dari anak-anak kecil. Masih banyak lagi kebaikan hati anak yang napak dalam segala perhatian sederhana mereka terhadap teman dan gurunya. Bahkan hal seperti sekedar memberi ucapan selamat pagi, yang mungkin begitu sederhana dan diabaikan oleh kebanyakan orang dewasa, bisa menjadi pemacu semangat bagi mereka, anak-anak kecil menjalani hari mereka di kelas. Terimakasih murid-murid kecilku yang juga guru-guru besarku.



.......

written by Ari Budiyanti

terinspirasi murid kecil saya saat mengajar di kota kecil di Jawa Tengah


#CerpenAri

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x