Mohon tunggu...
Aria Hahn
Aria Hahn Mohon Tunggu...

Pengurus teknikal IT

Selanjutnya

Tutup

Catatan

Penjara Utang Melumpuhkan Barat

18 November 2012   08:44 Diperbarui: 24 Juni 2015   21:08 200 0 1 Mohon Tunggu...


Baik Amerika Serikat atau Uni Eropa, kebanyakan negara Barat begitu sangat terhutang budi hari ini bahwa pasaran memiliki suara lebih besar dalam kebijakan mereka daripada rakyat. Mengapa negara-negara demokratis begitu menyedihkan dalam rangka mengelola uang mereka secara berkelanjutan?

Di tengah krisis kewangan membingungkan, yang telah berlangsung lebih dari lima tahun, mantan Kanselir Jerman Helmut Schmidt membahas pertanyaan angkara siapakah yang telah "mendapatkan hampir seluruh dunia dalam begitu banyak masalah.

Semakin lama mencari jawaban berlangsung, semakin membingungkan jadinya pertanyaan yang timbul . Apakah mungkin bahwa kita tidak mengalami krisis, melainkan ianya sebuah transformasi dari sistem ekonomi kita yang kita rasai seperti krisis tak berujung, dan menunggu untuk itu berakhir adalah sesuatu yang sia-sia?

Apakah mungkin bahwa Barat sedang menunggu untuk dunia memutuskan agar sesuai dengan pandangan Barat sekali lagi, atau apakah lebih baik untuk Barat menyesuaikan pandangan agar sesuai dengan dunia? Apakah mungkin bahwa pasar keuangan tidak akan pernah menjadi hamba pasaran barangan lagi? Apakah mungkin bahwa negara-negara Barat tidak dapat lagi menyingkirkan utang mereka, karena demokrasi tidak bisa mengelola uang? Dan apakah mungkin bahwa bahkan Helmut Schmidt seharusnya berkata kepada dirinya sendiri: Saya juga bertanggung jawab dalam krisis kewangan dunia sekarang ?

Menciptakan Uang dari Udara Tipis

Sampai tahun 1971, emas adalah patokan dolar AS, dengan satu ons emas murni sesuai dengan $ 35, dan dolar adalah patokan tetap semua mata uang Barat. Tapi ketika Amerika Serikat mulai membutuhkan dolar semakin banyak untuk Perang Vietnam, dan ekonomi global tumbuh sangat cepat sehingga menggunakan emas sebagai patokan menjadi kendala, banyak negara meninggalkan sistem nilai tukar tetap.

Sebuah fase baru dari ekonomi global dimulai, dan dua proses yang diatur bermula: pembebasan pasar keuangan dari persediaan uang yang terbatas, yang sebagian besar menguntungkan, dan pembebasan negara dari pendapatan yang terbatas, yang sebagian besar merugikan. Ini gelembung uang terus mengembang selama empat dekade, karena bank sentral mampu menciptakan uang dari udara tipis, bank mampu memberikan kredit tampaknya tak terbatas, dan konsumen dan pemerintah bisa masuk ke utang tanpa kendali.

Ini berlanjut sampai gelembung kredit terbesar dalam sejarah mulai meledak: pertama di Amerika Serikat, karena bank telah dibundel hipotek dari jutaan orang Amerika, yang hanya aset adalah rumah dibeli secara kredit, dalam surat berharga berharga, kemudian di seluruh dunia, karena bank telah disisipkan efek tersebut ke pelanggan di banyak negara, dan, akhirnya, ketika bank-bank mulai sempoyongan, utang negara-negara berubah utang swasta menjadi utang publik sampai mereka juga mulai sempoyongan, dan hanya bisa meminjam uang dari bank dengan bunga yang lebih tinggi tingkat dari sebelumnya.

Saat ini, dunia hanya memiliki satu pendekatan untuk mendapatkan keluar dari labirin utang: menimbulkan triliunan utang bahkan lebih.

Oleh : Cordt Schnibben - Der Spiegel

Seterusnya di : http://www.spiegel.de/international/business/playing-poker-with-trillions-a-prison-of-debt-on-both-sides-of-the-atlantic-a-867404.html

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x