Annisa Fadillah
Annisa Fadillah

As a bachelor of Science graduate in Biology, I am accustomed to focusing on details as well as paying attention and understanding the meaning of events in depth. Respectability, integrity and excellency are 3 things that I always uphold to perfect every job I do. Besides that, I also care about environmental sustainability and children's education.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Bagaimana Rasanya Jatuh Cinta dengan Boss yang Menyebalkan?

31 Maret 2019   14:16 Diperbarui: 31 Maret 2019   14:21 126 3 0
Bagaimana Rasanya Jatuh Cinta dengan Boss yang Menyebalkan?
Dokpri

"Kenyataan itu lebih pahit dari ilusi. Namun, bersama kenyataan kita akan sadar bahwa tidak pernah ada mimpi sempurna di dunia ini. Ada mimpi indah, pasti ada mimpi buruk. Maka dari itu, sebagai manusia kita harus puya sifat menerima. Agar tak selalu menyalahkan Tuhan dan keadaan" - Gwen Paradista; Hate First, Love You Later.

Kutipan di atas adalah sebuah penggalan Novel Hate First, Love you Later yang ditulis oleh Nimas Disri dan baru-baru ini diterbitkan oleh GagasMedia (re: 2019). Dilema akan suatu pilihan akan menjadi sulit dan rumit saat kita semakin dewasa. Memasuki usia yang tidak bisa dibilang remaja lagi, kita dituntut untuk bersikap dewasa dan profesional dalam hal apapun, termasuk percintaan.

Kita semua tahu bahwa, tidak semua cerita cinta itu mulus tanpa cela, sebagian bahkan mungkin lebih banyak mengalami bittersweet masa-masa tersebut. Bukan perihal masalah bersama-sama kita pasti bahagia, namun lebih kepada kita tidak menahan jodoh masing-masing agar bisa bahagia adalah sikap profesionalism dalam urusan hati. Hal tersebut  yang dialami oleh Gwen Paradista, tokoh utama dalam Novel Hate First, Love You Later.

Gwen, begitu ia akrab disapa adalah seorang gadis yang sangat mandiri dan mengerti bahwa dia harus melakukan apa, tak heran dia menjadi salah satu karyawan yang diandalkan di kantornya. Namun, Gwen tetaplah seorang perempuan yang memiliki hobi gosip dengan teman-temannya Andin dan Syila yang juga merupakan teman sekantornya.

Gwen sangat mencintai pekerjaannya, namun kelakuan boss nya, Bara Dhananjaya selalu membuatnya kesal oleh target-target pekerjaan yang tidak masuk akal, sehingga membuat dirinya harus lebih sering lembur di kantor. Namun anehnya, muncul sosok yang mengharuskan Gwen terpaksa dekat-dekat dengan Bara. Sosok tersebut sangat kuat kaitannya dengan masa kelam keluarga nya dan sosok tersebutlah yang akhirnya mampu membuat Gwen menitikkan air mata karena haru bahagia.

"Karyawan bukan malaikat, kalau malaikat gue bakalan lembur sambil senyum" - Gwen Paradista; Hate First, Love you Later.

Dokpri
Dokpri

Novel Hate First, Love You Later ini tidak hanya berisi tentang kisah cinta karyawan dengan boss dalam satu kantor, di mana pasti akan selalu muncul statement-statement negatif hasil gosip para lambe turah di kantor. Namun, novel ini menyuguhkan sebuah kisah yang dekat dengan kehidupan kita sehari-hari, tentang seorang karyawan di kawasan elit Jakarta yang keras dengan memiliki segala permasalahan hidup dan beban kerja.

Kemudian, datanglah sebuah kejadian yang membuatnya harus berurusan terus-menerus dengan boss nya di kantor. Bertemu dengan sesama karyawan lain, saat sedang makan berdua di sebuah restoran yang akhirnya membuat situasi semakin runyam. Kejadian seperti ini mungkin pernah dialami sebagian karyawan yang pada awalnya membenci boss nya sendiri, namun akhirnya mampu membuat hati nya bergejolak karena telah jatuh hati.

Novel ini juga mampu memberi gambaran akan sebuah sikap dewasa yang perlu kita ambil dalam menghadapi situasi dimana kita harus tetap bersikap profesional soal pekerjaan, walaupun sedang terjadi masalah hati di antaranya. Novel yang juga mengajarkan kita bahwa, tidak selamanya Harta apalagi yang diperoleh dengan cara serakah akan membuat keluarga yang kita cintai semakin mencintai kita. 

Sebuah cerita yang bermula ditulis di wattpad @nimskyyy dan telah menembus 1M readers berhasil dilirik oleh GagasMedia untuk diterbitkan ke dalam sebuah Novel Fiksi. Bahasa yang digunakan dalam novel ini adalah bahasa percakapan sehari-hari khas Ibukota yang mudah sekali mengalir untuk dipahami, namun juga tidak meninggalkan kaidah dan unsur sastra di dalamnya. Novel ini sangat cocok apabila dibaca oleh seseorang yang baru memasuki dunia kerja, karyawan, boss ataupun siapa saja yang kini hatinya tengah jatuh cinta kepada teman sekantor. Cinta memang rumit, tapi akan semakin rumit jika kamu mengalaminya dengan boss/karyawan mu sendiri. 

Tulisan ini adalah hasil review saya secara jujur setelah menyelesaikan membaca novel ini. Saya pribadi menaruh apresiasi yang besar kepada sang Penulis, Nimas Disri karena meskipun masuk ke dalam kategori Fiksi, cerita yang disuguhkan adalah cerita yang sangat dekat dengan kita atau bahkan pernah terjadi dalam hidup kita. Lewat karya nya; Hate First, Love You Later, Nimas Disri mampu memainkan emosi pembaca sehingga kita dapat merasakan apa yang tokoh utama tersebut rasakan. Terlebih ending yang tak terduga mampu mencampur adukkan tawa, sedih dan haru kepada pembaca. Hal ini juga menjadi poin plus bagi saya untuk Novel ini. Berikut adalah penggalan sinopsis yang ada pada sampul belakangnya. 

Dokpri
Dokpri

Semoga artikel ini dapat membantu dan membuat anda tertarik untuk turut jatuh cinta bersama Bara dan Gwen; Novel Hate First, Love You Later. Novel ini dapat kamu dapatkan di toko buku terdekat ataupun online bookstore yang tersedia. Kunjungi juga kisahnya di wattpad @nimskyyy. Selamat membaca, Selamat Jatuh Cinta!