Mohon tunggu...
ANNISA AULIA
ANNISA AULIA Mohon Tunggu... Penulis - Penulis yang baru belajar menulis

"Jika ingin mendapatkan dunia dan akhirat maka raihlah dengan ilmu." Maka menulis di Kompasiana juga butuh ilmu marilah menuntut ilmu dari lahir hingga liang lahatπŸ‘πŸ»

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kebaikan Hati Ayub

22 November 2022   21:17 Diperbarui: 22 November 2022   21:32 80
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Di hari libur Ayub bangun pagi pukul 04.30 WIB. Ayo bersiap-siap untuk pergi ke masjid iya mandi dan berwudhu terlebih dahulu Ayub memakai pakaian rapi dan sopan. Ia seorang yang sangat taat beribadah dia tidak pernah meninggalkan ibadahnya sedikitpun, karena dia selalu membayangkan bahwa Allah akan selalu mengawasinya .

Ayub melangkah pelan ke arah keluar rumahnya. Sedikit demi sedikit rumah Ayub hilang dari penglihatannya. Di perjalanan Ayub melihat taman bunga yang bunganya sudah mulai layu. Ia berniat untuk ke sana saya pulang dari masjid. Ayub sangat menyukai bunga di taman tersebut.

Sesampainya di masjid Ayub membaca salam dan doa masuk masjid. Masjid yang sedang adalah masjid termegah di kota ini. Masjid tersebut memiliki corak warna dan pahatan yang menarik.

Shalat subuh pun berakhir. Ayub berdoa sejenak dan berdzikir. Selesai berdoa Ayub keluar dari masjid dan menuju ke taman yang sudah ia rencanakan tadi.

Ayub melihat bunga di taman yang layu. Tiba-tiba disisi lain terdapat seorang anak yang sedang menginjak-injak bunga. Farel salah seorang teman yang suka mengejek dan menghina Ayub. Dari dulu Farel sudah sering membully Ayub karena selalu dekat dan diperhatikan oleh guru di sekolahnya. Ayub hanya tabah dan sabar menghadapi Farel yang selalu menjahatinya.

Ayub mendatangi Farel dan berkata:
"Farel, kenapa kamu injak bunga itu?" Tanya Ayub.
"Ayub, sok alim lo!" Celetus Farel.
"Rel, bunga itu juga pengen hidup, nggak kita aja!" Nasehat Ayub
" Eh eh eh sok ngajarin pula, disekolah berlagak sok jadi ustadz, disini juga sok. Nggak ada orang disini ke siapa mau caper ha?" Kata Farel.

Ayub memang orang sopan, baik hati, tapi kepala batu. Ayub sedikit sulit memaafkan seseorang jika sudah melampui batas kesabarannya. Hingga akhirnya Farel melampaui batas kesabaran Ayub.
" Maaf aku tidak pernah berlagak sok jadi ustadz Rel, apa salah aku sampai-sampai kamu kayak gini?" Tanya Ayub.
" Aku nggak pernah bikin kamu sakit hati, tapi kenapa kamu selalu hina aku, ejek aku dan bahkan menjahati ku?" Lanjut Ayub.

Dengan sedikit sakit hati dan berlinangan air mata Ayub menanyakan semua itu. Ayub merasa sangat sedih karena perkataan Farel yang menyakitinya.
" Pengen tau?" Tanya Farel
" Lo itu suka jadi sorotan guru, kamu itu sok caper didepan guru, bahkan disini juga, emang apa yang lo dapatin disini?" Lanjutya.
" Gw gak peduli kamu sakit hati dan sedih, intinya gw endam banget sama lo!" Tegas Farel.
" Aku bisa aja ngadu ke pihak penjaga taman supaya kamu sedikit jera Farel," tegas Ayub.
"Emang gw peduli? Oh tidak !" Jawab Farel.
" Liat aja nanti Rel, supaya kamu kena batunya!" Ancam Ayub.

Alih-alih Farel terdiam. Ia memikirkan sesuatu untuk memberikan pelajaran ke Ayub dan juga ingin membalaskan dendamnya kepada Ayub. Ia ingin mencelakai Ayub tujuannya supaya Ayub tidak macam-macam kepadanya untuk melaporkannya ke petugas taman. Jika petugas taman tahu, Β bisa dibawa ke pihak berwajib dan akan diproses lebih lanjut.
" Plakk," bunyi tinju Farel mengenai perutnya.

Ayu pun terjatuh dan kepalanya terbentur ke batu. Dahi Ayub berdarah. Ia merasa pusing dan nyaris pingsan.

Tak lama kemudian seorang anak membantu Ayub.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun