Mohon tunggu...
Andipati 2001
Andipati 2001 Mohon Tunggu... Lainnya - Pelajar

Suka nulis artikel random, cerpen dan puisi https://www.instagram.com/Andipati17/

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hujan Patah Hati

3 Januari 2024   15:29 Diperbarui: 3 Januari 2024   15:32 78
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Hujan Patah Hati

Di jendela hati, hujan turun perlahan,

Seperti air mata hati yang perlahan-lahan menitik.

Patah hati, sebuah seni yang terukir dalam tetesan,

Mengalir di dalam malam yang kelam dan sunyi.

Dalam setiap tetesan hujan, ada lara yang tercipta,

Sebuah puisi patah hati yang ditulis oleh awan.

Gemuruh mendalam, serupa dengan getaran hati yang terluka,

Malam terasa gelap, seperti bayangan rindu yang memayungi.

Dalam pelukan hujan, aku merenung sendiri,

Hatiku hancur, seakan puing asmara tak terbendung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun