Mohon tunggu...
Amirsyah Oke
Amirsyah Oke Mohon Tunggu... Hobi Nulis

Pemerhati Keuangan negara. Artikel saya adalah pemikiran & pendapat pribadi.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Penyebab Inflasi Indonesia Tetap Rendah dan Stabil Dibandingkan Turki

12 Juli 2019   10:38 Diperbarui: 12 Juli 2019   11:05 0 2 0 Mohon Tunggu...
Penyebab Inflasi Indonesia Tetap Rendah dan Stabil Dibandingkan Turki
Inflasi Indonesia kini tetap rendah di seputaran 3% (sumber: liputan6.com)

Inflasi di Turki sempat mencapai 25 persen pada bulan Oktober 2018. Hal tersebut menyebabkan ekonomi Turki kesulitan untuk berkembang agar segera keluar dari krisis. Erdogan sang Presiden Turki menyalahkan Gubernur Bank Sentral Turki terkait tingginya inflasi yang terjadi.

Erdogan menganggap kebijakan Bank Sentral Turki yang menaikkan tingka suku bunga menjadi 24 persen adalah penyebab terjadinya inflasi yang tinggi di Turki. 

Erdogan pun mengambil tindakan otoriter dengan melakukan pemecatan terhadap Murat Cetinkaya dari Gubernur Bank Sentral Turki. Ini jelas merupakan bentuk campur tangan dan intervensi pada Bank Sentral Turki.

Tindakan Erdogan justru dapat menurunkan kepercayaan dunia internasional terhadap ekonomi Turki. Tindakan Bank Sentral yang menaikkan suku bunga untuk meredam gejolak nilai tukar Lira (mata uang Turki) yang terus melemah. Tindakan ini bersifat sementara dan akan kembali disesuaikan (diturunkan) berdasarkan perkembangan ekonomi yang membaik.

Tingkat inflasi tertinggi di Turki terjadi pada kelompok bahan makanan. Menurut Kantor Statistik Turki, inflasi bulanan pada kelompok makanan berada diatas 6 persen. 

Dalam kuartal pertama tahun 2019 inflasi harga pangan mencapai 30 persen. Diperkirakan akan terus naik hingga dua kali lipat hingga akhir tahun 2019.  

Tindakan otoriter Erdogan yang menyalahkan Bank Sentral atas terjadinya inflasi yang tinggi adalah hal yang gegabah. Mengendalikan inflasi bukan hanya tugas Bank Sentral saja. 

Pemerintah dalam hal ini Presiden dengan jajarannya pun memiliki tugas yang sama untuk mengendalikan inflasi. Alih-alih berselisih dengan Bank Sentral, seharusnya Pemerintah dan Bank Sentral bekerjasama untuk mengendalikan inflasi.

Inflasi tertinggi di Turki terjadi pada bahan makanan. Tentu saja hal tersebut sangat terkait kebijakan pemerintah dalam pengelolaan logistik pangan di negaranya. Bank Sentral tidak bisa mengambil kebijakan yang secara langsung bisa mengendalikan harga-harga kebutuhan pokok.

Saya tidak tahu apakah Turki memiliki Tim Pengendali Inflasi seperti di negara kita, Indonesia. Jika memiliki Tim Pengendali Inflasi, maka inflasi bisa dikendalikan secara efektif agar tetap rendah dan stabil. Tim Pengendali Inflasi akan berkoordinasi dalam menerapkan berbagai kebijakan agar inflasi bisa ditekan tetap rendah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2