Mohon tunggu...
Alviyatun
Alviyatun Mohon Tunggu... ATLM (Ahli Teknologi Laboratorium Medik) di Daerah Istimewa Yogyakarta. Puisi adalah tempat saya mencurahkan isi hati saat melihat suatu hal yang menggelitik pikiran ataupun saat mengalami kegalauan dan kebahagiaan hati. Dengan membuat sebuah karya dalam bentuk tertulis berharap bisa menginspirasi dan menebar manfaat ke semua orang.

Blog : https://alviyatunyudi.blogspot.com/ Pesan : Proses belajar berjalan sepanjang hayat, proses sabar dan ikhlas menerima dan menjalani segala ketentuan Allah dengan ikkhtiyar yang optimal

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Tak Ada Halangan tapi Tak Puasa, Kenapa?

28 April 2021   22:01 Diperbarui: 28 April 2021   22:13 364 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tak Ada Halangan tapi Tak Puasa, Kenapa?
Ilustrasi : www.islampos.com

Assalammu'alaikum wa rohmatullahi wa barokatuh.

Kehadiran bulan ramadhan adalah hal yang tak terpisahkan dari firman Allah pada surat Al Baqarah ayat 183 yang berbunyi:

Yayyuhallana man kutiba 'alaikumu-iymu kam kutiba 'alallana ming qablikum la'allakum tattaqn

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.

Nah, ayat yang satu ini sangat populer dan paling diingat saat bulan ramadhan. Melalui ayat itulah Allah memerintahkan semua orang yang beriman kepadaNya untuk mengerjakan puasa di bulan ramadhan.

Lalu mengapa memilih ramadhan sebagai bulan untuk wajib berpuasa? Ternyata ayat di atas tidak berhenti sampai di situ saja. Ada lanjutannya yaitu pada ayat 184, 185.

Pada Al Baqarah ayat 184 dijelaskan bahwa, "yaitu beberapa hari tertentu. Maka barangsiapa diantara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa) maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. 

Dan bagi orang yang berat menjalankannya, wajib membayar fidyah, yaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi barangsiapa dengan kerelaan hati menjalankan kebajikan, maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui."

Kemudian dipilihnya bulan ramadhan dijelaskan pada ayat 185 yang artinya: "Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu, dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu barangsiapa diantara kamu ada dibulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan(dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya) sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjukNya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur."

Ayat-ayat tersebut terutama ayat 183-185 selalu dilantunkan oleh para khotib saat mengisi kultum terutama pada awal-awal ramadhan. Ayat tersebut juga sebagai pengingat bagi kaum muslim, bahwa puasa ramadhan adalah wajib. Jika tidak menjalankannya karena suatu hal ada ketentuan yang harus dijalankan, ialah mengganti puasa tersebut dengan berpuasa di lain waktu.

Walaupun banyak ustadz atau ulama yang berkali-kali mengingatkan tentang hal ini, nyatanya masih banyak kaum muslim yang tak mengindahkan perintah puasa ramadhan tersebut. Alasannya sepele, karena tidak kuat menahan lapar dan haus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN