Mohon tunggu...
Ahmad Said Widodo
Ahmad Said Widodo Mohon Tunggu... Sejarawan, Peneliti dan Penulis

Penggemar Sejarah, Politik dan Sastra, Pecinta Alam dan Petualang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Suatu Hari di Pagilaran

27 Juli 2020   09:49 Diperbarui: 27 Juli 2020   10:03 50 14 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Suatu Hari di Pagilaran
batangkab.go.id

Perjalanan menuju ke Perkebunan Teh Pagilaran di pegunungan di Selatan Batang.

Jalanan berkelak-kelok, berliku-liku menanjak diselang-selingi oleh pemukiman, perkebunan dan hutan.

Udara lumayan sejuk dan nyaman namun jika hingga ke puncak tertinggi maka kita akan merasakan kedinginan apabila malam.

Di kanan kiri nampak bedeng-bedeng pekerja perkebunan yang berasal dari daerah Priangan.
Mereka kawin mawin, beranak pinak hingga tiga atau empat keturunan tanpa pernah sekalipun pulang ke kampung halaman.

Air jernih gemericik di sungai-sungai kecil dan parit-parit, terasa segar dan menyegarkan badan.

Alam dipercantik dengan hamparan perkebunan teh bagaikan hamparan permadani dan dipergagah dengan pepohonan pinus yang tinggi tegak menjulang.

Sayang sekali tiada kamu di sini di sisiku untuk menikmati keindahan alam ini.
Meskipun sekilas pintas bayanganmu seakan tersembul dari balik gerumbulan dedaunan teh yang subur.

Pagilaran, Batang, 18 November 2013.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x