Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... write like nobody will rate you

Robbi auzi'nii an asykuro ni'matakallatii an'amta alayya, wa alaa waalidayya; ... ya Allah, betapa banyak nikmat karunia-Mu dan betapa sedikit hamba mensyukurinya. | esdia81@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Pemicu Terorisme Bukan Ketidakadilan tetapi Salah Pengajian

1 April 2021   02:23 Diperbarui: 1 April 2021   03:34 4879 27 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemicu Terorisme Bukan Ketidakadilan tetapi Salah Pengajian
Rumah pelaku penyerangan di Mabes Polri, perempuan muda berpistol, saat diperiksa aparat 31/3/2021 (detik.com).

Densus 88 menggeledah rumah pelaku serangan di Mabes Polri 31/3/2021 sore. Sejumlah data dan fakta diperoleh aparat sebagai bahan pendalaman lebih lanjut. Garis polisi kemudian membentang di lokasi untuk keperluan penyidikan. Insiden serangan yang melibatkan perempuan muda berpistol tersebut hanya berselang 3 hari dengan kejadian bom bunuh diri di Makassar sebelumnya.

Berdasarkan data dan fakta yang tampil di media, sulit mengatakan bahwa ZA, perempuan muda berpistol, ini berasal dari keluarga miskin. Rumah tempat tinggalnya tergolong bagus dan di Jakarta pula, bukan di kampung pelosok yang gersang. ZA diketahui pernah kuliah dan yang bersangkutan memiliki kartu anggota Perbakin.

Fakta tersebut jelas mematahkan argumen anggota DPR Bukhori Yusuf tempo hari bahwa akar terorisme dan radikalisme adalah ketidakadilan. Pernyataan Ketua DPP PKS itu dilontarkan untuk membantah pernyataan Ketum PBNU KH Said Aqil yang menyebut paham Wahabi sebagai pintu masuk doktrin terorisme (detik.com, 30/3/2021).

Pernyataan KH Said Aqil:

"Ajaran Wahabi bukan terorisme, bukan, Wahabi bukan terorisme, tapi pintu masuk. Kalau udah Wahabi, 'ini musyrik, ini bid'ah, ini sesat, ini nggak boleh, ini kafir, itu langsung satu langkah lagi, satu step lagi sudah halal darahnya boleh dibunuh'. Jadi benih pintu masuk terorisme adalah Wahabi dan Salafi. Wahabi dan Salafi adalah ajaran ekstrem."

Bantahan Bukhori Yusuf:

"Dalam kaitannya, terorisme dan radikalisme menurut saya pemicu terbesarnya itu adalah ketidakadilan dalam kehidupan, dalam kesejahteraan dan kesenjangan dalam mengakses kesempatan."

Fenomena salah pengajian

Jika melihat kondisi sosial ekonomi pelaku ZA tadi, perempuan milenial (25 tahun) itu tak bisa disebut sebagai warga tidak sejahtera atau mengalami kesenjangan mengakses kesempatan. Pernah kuliah dan mampu berlatih menembak --punya kartu Perbakin-- itu tidak semua warga beruntung mendapatkannya. Juga aktif dalam group WA keluarga, artinya persoalan kepemilikan alat komunikasi modern dan akses informasi sudah selesai.

Dalam beberapa penangkapan terduga jaringan teror kita juga melihat bahwa banyak di antara mereka memiliki usaha yang baik. Dengan demikian masalah ketidakadilan sosial ekonomi tidak tepat dikatakan sebagai pemicu terbesar terorisme dan radikalisme.

Penggeledahan di rumah terduga teroris di Banyumas, 1/2/2018 (tirto.id).
Penggeledahan di rumah terduga teroris di Banyumas, 1/2/2018 (tirto.id).
Rumah yang digerebek Densus 88 di Bogor, 5/5/2018 (okezone.com).
Rumah yang digerebek Densus 88 di Bogor, 5/5/2018 (okezone.com).
Lebih masuk akal argumen KH Said Aqil yang berpendapat bahwa pintu masuk radikalisme terletak pada kekeliruan dalam memahami agama. Jika keliru memilih guru atau sumber ilmu maka pemahaman bisa tersesat. Salah pengajian bisa menuntun orang bergabung dengan komunitas yang bermasalah.

Argumen ini dengan mudah menjelaskan mengapa pelaku teror nyatanya memang bervariasi. Ada yang kaya ada yang miskin; ada laki-laki dan perempuan; ada orang kota atau warga pelosok; ada pula generasi milenial atau yang sudah berumur. Artinya persoalan-persoalan tersebut dapat diabaikan ketika pemahaman di dalam otak sudah tercuci oleh doktrin yang keliru.

Menurut pengalaman penulis, baik yang dialami sendiri atau cerita kawan, persoalan salah pengajian ini memang serius dan berdampak merugikan individu yang bersangkutan dan keluarganya.

Seorang rekan kerja sekantor dulu bercerita bahwa betapa sulit ia mau berhenti "mengaji" di satu kelompok khusus meski ia telah berkali-kali menolak. Kawan-kawan sepengajiannya yang lama kerap mendatangi dan berani mengancam jika keluar dari jamaah. Akan tetapi kawan saya itu sudah bulat tekad untuk melepaskan diri karena merasa tidak sepaham.

Ketika kuliah dahulu bukan sekali dua penulis mendengar mahasiswa yang tiba-tiba drop out atau membatasi hubungan dengan keluarga, bahkan orang tua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN