Mohon tunggu...
Agung Prasetyo
Agung Prasetyo Mohon Tunggu... Belajar dan Mengajarkan

Saat ini adalah mahasiswa MM Universitas Jenderal Soedirman.

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Implementasi Big Data pada Sektor Publik di Indonesia, Sudah Sampai Mana?

2 Januari 2020   07:16 Diperbarui: 13 Januari 2020   04:48 352 7 3 Mohon Tunggu...
Implementasi Big Data pada Sektor Publik di Indonesia, Sudah Sampai Mana?
Sumber: Shutterstock/Ekaphon maneechot via propertyinside.id

Data selalu menjadi tulang punggung masyarakat modern. Data dapat dihasilkan oleh individu, korporasi, dan pemerintah. Kemajuan teknologi memungkinkan data dihasilkan dari rancangan apa pun, di mana pun, dalam bentuk apa pun. 

Tantangannya adalah untuk "memahami", "mengelola" dan memanfaatkan data ini. Big data merupakan istilah umum dari jumlah masif yang didapatkan dari pengumpulan data dari berbagai sumber, yang terlalu besar, mentah, dan terlalu tidak terstruktur untuk dianalisis menggunakan teknik pengolahan database biasa.

Terdapat komponen-komponen utama yang harus dipenuhi untuk bisa disebut big data. Komponen itu adalah volume yang besar, kecepatan yang besar untuk data masuk kepada sistem analisis, variasi dari data baik data terstruktur maupun tidak terstruktur, variabilitas data pada setiap waktu, dan kompleksitas data yang masuk. 

Pemerintah sebagai pengelola negara dihadapkan pada tantangan untuk memiliki kemampuan dan memecahkan persoalan yang meliputi kompleksitas, keamanan, dan risiko terhadap privasi, juga teknologi dan sumberdaya yang diperlukan dalam pemanfaatan big data ini.

Big data penting untuk dikelola karena dapat mengurangi biaya dan waktu dalam penggunaannya sebagai media peramalan, penelitian dan pendukung pembentukan kebijakan publik, mengatasi masalah kesehatan masyarakat, hingga menguatkan pertahanan dan keamanan nasional.

Implementasi di bidang pemerintahan masih relatif baru di dunia dan sangat berbeda dari penggunaan big data di dunia bisnis. Penggunaan big data pada bisnis dan pemerintahan mempunyai perbedaan mendasar pada tujuan dan nilai.

Pada dunia bisnis, tujuan utama adalah untuk mendapatkan keuntungan dengan melakukan penyediaan barang dan jasa, membangun keunggulan kompetitif, memuaskan konsumen dan pemangku kepentingan lain dengan menambahkan nilai tambah.

Pada pemerintahan tujuannya adalah mempertahankan stabilitas domestik, mencapai pembangunan berkelanjutan, mengamankan hak-hak dasar warga negaranya, dan memajukan kesejahteraan rakyat dan pertumbuhan ekonomi.

Keputusan yang diambil dalam bisnis adalah keputusan jangka pendek dan dengan jumlah rantai pengamilan keputusan yang terbatas dalam lingkungan pasar yang kompetitif.

Sebaliknya, keputusan yang diambil di bidang pemerintahan biasanya memakan waktu yang lebih lama dan membutuhkan kesepakatan bersama dari setiap pemangku kepentingan baik pemerintah dan masyarakat.

Di luar perbedaan ini hal terdapat masalah mendasar untuk memulai pelaksanaan pemanfaatan big data setiap level pemerintahan di Indonesia. Pemerintah Indonesia adalah organisasi yang mempunyai banyak level dan percabangan. Tercatat terdapat 5 level horizontal yaitu desa, kecamatan, kabupaten, provinsi, dan pusat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN