Mohon tunggu...
Ash
Ash Mohon Tunggu... Just Me..

Think and Create Different...

Selanjutnya

Tutup

Viral

Dua Pernyataan Kontroversial Abu Janda yang Penuh Kejanggalan

27 Januari 2021   11:01 Diperbarui: 27 Januari 2021   18:47 1301 26 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Pernyataan Kontroversial Abu Janda yang Penuh Kejanggalan
Abu Janda | Sumber gambar : tribunnews.com / wartakotalive.com/ Joko Supriyanto

Sepertinya negara kita tidak pernah kehabisan stok orang nyinyir, suka menghujat, menghina, serta mendiskreditkan orang lain. Salah satu sosok yang memang dikenal dengan pernyataan kontroversialnya adalah Permadi Arya alias Abu Janda

Publik mengenal sosok ini sebagai salah satu orang yang sering mengumbar pernyataan provokatif dan terkesan gemar memancing keributan. Beliau menyebut dirinya bagian dari Islam (meskipun meragukan) namun memiliki kecenderungan mendiskreditkan Islam dengan sikap serta perbuatannya. 

Masih terngiang dalam ingatan pernyatannya dulu yang mengatakan agama para pelaku terorisme adalah Islam. Sungguh sebuah pernyataan yang menyakitkan. 

Dan baru-baru ini si Permadi Arya alias Abu Janda ini kembali membikin ulah. Hanya dalam tempo kurang lebih sepekan sudah ada dua "dosa" yang ia perbuat. Melakukan penghinaan berbau rasis kepada eks Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai, serta memberikan pernyataan bahwa Islam merupakan agama pendatang dari Arab yang arogan. Sebuah pernyataan penuh propaganda yang amat riskan memecah belah.

"Mengulas sebuah peristiwa hendaknya dilandasi dengan kajian dan penelitian terlebih dahulu. Tidak asal cuap hanya berdasar sangkaan dan pengetahuan terbatas. Bangsa ini sudah cukup gaduh oleh berbagai hal, jangan justru diberikan bumbu provokasi dengan narasi yang tidak tahu diri." 

Terkait dengan penghinaan kepada Pigai, Abu Janda dalam sebuah kesempatan berbalas tweet dengan eks Komisioner Komnas HAM itu menuliskan, "Kau Natalius Pigai apa Kapasitas kau? Sudah selesai evolusi belum kau?"

Penyebutan istilah "evolusi" yang dikatakan Abu Janda memiliki kesamaan dengan apa yang dilakukan oleh Ambrocius Nababan tatkala mengunggah foto Natalisu Pigai yang berdampingan dengan gorila. Sama-sama memiliki maksud rasis, namun Abu Janda "mengemasnya" lebih halus melalui pemilihan kata-kata yang bisa saja diinggkarinya dengan penafsiran yang lain. 

Tapi hampir semua orang tahu apa gerangan yang dimaksud oleh Abu Janda melalui kata evolusi tersebut. Perilaku rasis semacam ini sepertinya tidak bisa ditolerir. Apalagi Ambrocius Nababan saja sudah terkena proses hukum atas tindakannya karena berpotensi memantik kisruh sosial yang lebih besar. Bukan tidak mungkin pernyataan Abu Janda yang bernada menghina ini juga akan memberikan efek serupa.

Dosa kedua yaitu terkait penyebutan Islam agama pendatang dari arab yang arogan. Dalam tweet-nya Abu Janda mengatakan, "Yang arogan di Indonesia itu adalah Islam, sebagai agama pendatang dari Arab, kepada budaya asli kearifan lokal. Haram-haramkan ritual sedekah laut, sampai kebaya diharamkan dengan alasan aurat." 

Pada cuitan yang lain ia menambahkan, "Islam memang agama pendatang dari Arab, agama asli Indonesia itu sunda wiwitan, kaharingan, dll. Dan memang arogan, mengharamkan tradisi asli, ritual orang dibubarkan, pake kebaya murtad, wayang kulit diharamkan. Kalo tidak mau disebut arogan, jangan injak2 kearifan lokal.

Kata-kata yang diutarakan oleh Abu Janda ini sebenarnya bisa dibilang penuh dengan kejanggalan. Menandakan betapa miskinnya beliau dari informasi perihal gambaran Islam di nusantara secara keseluruhan. 

Bagaimanapun Abu Janda sudah mengatakan Islam tanpa "notifikasi khusus" sehingga itu artinya beliau ini sudah melakukan generalisasi atas banyak hal yang dirinya tidak ketahui. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN