Mohon tunggu...
Adrian Chandra Faradhipta
Adrian Chandra Faradhipta Mohon Tunggu... Menggelitik cakrawala berpikir, menyentuh nurani yang berdesir

Praktisi rantai suplai dan pengadaan barang/jasa di industri hulu minyak dan gas Indonesia. Penulis buku Horizon (Ellunar Publisher, 2020) dan urun menulis buku antologi puisi Elipsis (Ellunar Publisher, 2020) serta Di Balik Ruang Tanpa Garis Temu (Alinea Publishing, 2020). Pendiri dan penggiat literasi Pojok Baca Muaradua (POBAMA) ***semua tulisan adalah pendapat pribadi terlepas dari pendapat perusahaan atau organisasi

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi: Sepedaku dan Harapan

19 Maret 2021   10:13 Diperbarui: 19 Maret 2021   10:18 123 17 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi: Sepedaku dan Harapan
Ilustrasi. Sumber: dokumentasi pribadi

Ku kayuh pedalnya
Menyusuri undakan dan turunan jalanan
Sembari menyambut mentari yang telah terbit sepenggalah
Mulai terik melingkupi bumi yang terus berputar tanpa lelah

Kontras spektrum biru dan hijau entah mengapa memadu padan
Membentuk ufuk yang tampak dari kejauhan
Seakan tak berujung, seakan tak terhubung
Berbeda namun indah nian

Kembali ku kayuh pedalnya dengan kencang
Seakan berlari mengejar mimpi-mimpi yang telah lama kutuliskan
Dipenuhi asa dan harapan akan masa depan
Dirangkaikan dengan rapal-rapal penghambaan pada Tuhan

Teruslah mengayuh, teruslah berputar
Hingga ujung kehidupan
Karena cita-citamu bukanlah hanya sekadar bualan
Karena doa-doamu layak untuk diperjuangkan

Parongpong, 18 Maret 2021

VIDEO PILIHAN