Mohon tunggu...
Adi Nugroho
Adi Nugroho Mohon Tunggu... Lainnya - Belajarlah kepada Nabi Nuh dan Nabi Yusuf dalam mempersiapkan masa depan...

Educator Specialist in Private Financial

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Pentingkah Mempersiapkan Diri Secara Finansial? Yuk Lihat Kisah Sedih...

14 Juni 2021   05:07 Diperbarui: 14 Juni 2021   06:23 114 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pentingkah Mempersiapkan Diri Secara Finansial? Yuk Lihat Kisah Sedih...
Finansial. Sumber ilustrasi: PEXELS/Stevepb

Siapa yang masih ingat dengan tokoh boneka pak Raden? Para generasi kolonial tentu ingat. Boneka yg dimainkan kisaran tahun 80-an.

Drs Suyadi, nama aslinya. Apakah ia bukan dari kalangan scholar? Sama sekali bukan. Ia bahkan lulusan ITB tahun 60 dan pernah belajar animasi ke Perancis. Kalau karyanya? Sangat banyak. Kalau kalian jeli, di buku bahasa Indonesia kelas 1A jaman tahun 80an, ada gambar karya coretan tangan beliau.

Tokoh pak Raden Singomenggolo Jalmowono sangat kontras dengan sifat asli Drs Suyadi. Pak Raden dengan kumis tebal, suara parau, setelan khas Jawa dengan belangkon, menjadi ciri khas salah satu pendongeng termasyur tanah air, Drs Suyadi atau yang dikenal dengan nama Pak Raden. Di balik sosoknya itu ternyata ada kisah sedih nan memilukan.

Pak Raden mungkin dikenal oleh anak-anak yang besar di generasi 1980-1990 karena karyanya bertajuk 'Si Unyil' yang tayang di Televisi Republik Indonesia (TVRI).

Selama 12 tahun, sosok Pak Raden muncul di Minggu pagi memberikan tawa, canda, atau mungkin kesan seram karena suara parau-nya yang terkesan galak.

Sosok Pak Raden ternyata jauh dari kata galak atau menyeramkan. Senyum riang dan ramah membuat anak-anak tidak segan untuk berfoto atau sekedar ingin memegang kumis tebalnya. Tak heran, Pak Raden menjadi salah satu ikon anak-anak sampai saat ini.

Namun ada kisah miris terkuak di balik kehidupan Pak Raden. Selama ini, Drs Suyadi, yang hidup membujang, menghabiskan masa tuanya sebatang kara dengan kondisi ekonomi yang sangat pas-pasan. Tak ada rumah bagus dengan taman luas, hanya rumah sederhana di antara gang-gang sempit ibu kota.

Perjalanan melewati gang sempit harus dilalui untuk mencapai rumahnya yang terdapat di Jalan Petamburan III, Slipi, Jakarta Barat. Sesampainya di sana, terlihat puluhan kucing kesayangan Pak Raden menjadi teman pria tua tersebut.

"Kondisi rumahnya memprihatinkan. Sedih sekali waktu datang ke sana. Masih terpajang lukisan dan boneka-boneka Si Unyil. Memang tidak terurus," ujar Kennieta, salah satu rekan kerja yang pernah membantu Pak Raden dalam sebuah penggalangan dana.

Kondisi kesehatannya terus dirongrong penyakit yang diidapnya. Meski begitu, perjuangan dan keramahan terus ditunjukkan oleh Pak Raden, yang belakangan tak bisa lepas dari kursi roda untuk aktivitas sehari-hari.

Sekarang, Pak Raden telah tiada namun karya-karyanya masih akan terus dikenang sepanjang masa. Selamat jalan Pak Raden, semoga amal dan ibadahmu mendapatkan tempat terbaik di sisi Yang Maha Kuasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN