Mohon tunggu...
abraham raubun
abraham raubun Mohon Tunggu... Ahli Gizi - Ahli gizi

Olah raga, kuliner

Selanjutnya

Tutup

Diary

Ke Mana Perginya Belut, Impun dan Tutut dari Sawah?

1 Desember 2022   09:45 Diperbarui: 1 Desember 2022   10:11 97
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Hewan yang satu ini termasuk kelompok ikan. Belut atau lindung  atau welut hidupnya praktis di darat di lubang-lubang pematang sawah atau di rawa-rawa. Karena itu dalam bahasa Inggris disebut "Swamp-eel," dan bahasa Latinnya "Monopterus Albus". Ada sejenis yang hidup di laut namanya sidat.

Ketika kecil di Bandung kami sering mencari belut, impun dan tutut di sawah. Kalau malam hari kami "ngobor" menggunakan karet yang biasa digunakan sebagai tali timba di sumur. Ujungnya dibakar, berfungsi sebagai obor. Kami berjalan di sepanjang pematang sawah untuk mencari belut yang biasanya memunculkan kepalanya dari lubang persembunyian nya, lalu kami tangkap. Kalau siang hari kami pancing namanya "ngurek" menggunakan umpan cacing. Hasil tangkapan kami olah, kadang digoreng atau diberi bumbu, dijemur dijadikan dendeng. Sering juga dibuat pecak belut. Disantap dengan nasi panas, rasanya membuncah lekat di mulut.

Sama seperti ikan, belut memiliki segudang zat gizi. Sumber protein sudah tentu, juga berbagai vitamin dan mineral. Ada vitamin E, kalium kalsium, zinc dan sebagainya.

Sayang kini daerah persawahan sudah banyak berkurang. Hilang sudah daerah perburuan yang menyenangkan. Kalau pun masih ada sawah, belutnya yang sudah menghilang. Bukan hanya belut, impun Dan turut pun ikut hijrah entah kemana. Mugkin punah dilanda pestisida. Sumber protein yang disediakan alam tak lagi tersedia. Sejak dahulu kala manusia mempertahankan hidupnya dengan menggantungkan diri dan menyatu dengan alam. Hidup dari apa yang ada disekitar lingkungan ya sebagai anugerah Sang Pencipta bagi manusia. Namun karena ulah manusia jualah alam menjadi tidak bersahabat lagi. Tidak jarang mala petaka datang menghadang memporak-porandakan kehidupan manusia.

Belut yang konon berasal dari kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara ini, kini sudah banyak dibudidayakan. Jadi tidak usah susah-susah ngurek atau ngobor lagi. Tinggal pergi kepasar, pulang sudah menenteng belut. Harganya pun relatif terjangkau.

Mengingat manfaatnya tentu bagi penggemarnya baik digunakan sebagai alternatif pilihan variasi untuk melengkapi menu sehari-hari. Untuk memasok protein yang PENTING sebagai zat pembangun.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun