HIGHLIGHT

"Dihipnotis" Pegawai PeeLeN

16 Juli 2012 00:30:00 Dibaca :

Udah sewajarnya kalo hari minggu pagi mestinya kan waktunya buat seneng-seneng tapi kayaknya ga berlaku buatku.Ceritanya gini,pagi ini (15/07) pas lagi ngobrol-ngobrol ama anak di kamar tidur tiba-tiba istriku nyamperin;

"Yang (maksudnya sayang bukan peyang) ada orang PLN,"kata istriku

"Ada perlu apa?"tanyaku.

"Ga tau"

Agak bingung juga aku coba temui orang yang konon dari 'peelen' tersebut.Belum sempet nanya tiba-tiba 'petugas' tersebut udah siap-siap masang kotak rumah meteran yang kebetulan emang di perumahan baru kami semua meteran listriknya masih telanjang.Menyadari aku belum siap nerima kedatangannya ,kayaknya orang tersebut manfaatin situasi dengan gak ngasih kesempatan aku nolak dagangannya dan nanyain identitasnya.Tiba-tiba aja tuh orang udah ada diteras,nenteng box sambil nyerocos nyodorin sesobek kuitansi dengan tulisan sebagai berikut:

KWITANSI BOX LISTRIK

Nomor Pemasangan : 061125/PPPKL/2012/2013/110Volt/220Volt

Telah terima                : Pelanggan Listrik PLN

Uang sebanyak           : Tiga Puluh Ribu Rupiah

Untuk Pembayaran   : Box Pengaman KWH meter listrik PLN

(di bawahnya ada tulisan nominal Rp.30.000,- tapi ada tambahan +5000 dengan tulisan bolpoin,yang artinya aku harus bayar kotak dari plat tersebut Rp.35.000,-.Terus ada stempel yang kurang jelas tapi seperti kebaca Persatuan Penyalur Pelindung KWh Listrik.Tertanda bulan 07/2012,tanda tangan Hasan.B)

"Ini atas nama pak Soewardi ya pak?"tanya petugas tadi sok tau sambil masang kotak pengaman.Yaiyalah secara lo dah baca tulisan spidol permanen dibawah meteran!."Tapi orangnya tidak jadi menempati rumah ini pak,"jawabku.Tapi sepertinya jawabanku percuma.Si petugas keliatan dengan lincahnya nyelesaiin pekerjaannya yang cuma makan waktu ga sampe 5 menitan.Jadi gak bisa nolak.Lagipula sebagai orang Jawa aku selalu pekewuh jika terlalu njelimet menginterogasi 'tamu'.Nah pas kebetulan tetangga sebelah ada yang keluar rumah.Aku pun nanya ama tetangga saya tadi;

"Bapak tidak masang juga?"

"Wah nggak...istri saya belom pulang,"kata si bapak. Tentu yang dimaksudnya yang megang duit istrinya.Tapi sepertinya ada yang pengen diobrolin ama aku cuma tertahan.Dan sepertinya juga jawaban tadi cuma alasan buat gak dipasangin box.

"Saya sengaja datang minggu pak,soalnya kata satpam orang-orang sini biasa dirumah kalo minggu,"celetuk si petugas.Gak nanyak!

Sumpah jadi gak ikhlas banget pas narik selembar 20ribuan,selembar 10ribuan,selembar 5 ribuan dari dompet.Bukan apa-apa sih kalo beneran dari PLN.Tapi yang ini?Pas petugasnya udah pergi si bapak tetangga saya tadi ngomong,"Kotak pengaman itu pribadi masing-masing kok mas,"katanya."Di Bangil itu cuma 17,5,"lanjutnya.Entah bener apa gak ato cuma manas-manasin biar aku makin mangkel tapi nadanya kayak aku nih bodoh kalo beli begituan.Jadi sebetulnya kotak pengaman listrik itu wajib apa sunnah sih??!!Haha...suer jadi ngerasa goblok!Nyeselnya lagi tuh duit sebetulnya jatah beli bensin buat kerja besok.Nah abis ketarik 35 ribu akhirnya di dompet tinggal 7 ribu.Ya Alloh...kayaknya aku mesti narik duit lagi di ATM.Cuman masalahnya duit siapa yang aku ambil secara sorenya aku ambil di ATM udah gak ada duitnya ?!Subhanalloh ya..?? :D

Tapi yowislah kata istriku sedekah dan kata anakku insyaAlloh nanti dikali lipatkan pahalanya biar tuh duit jadi 350 juta,Amiin...Wkwkwkwk.Demikian pengalaman yang aku dapat hari ini.Siapa tau diantara pembaca ada yang pernah ngalamin hal serupa juga bisa ngasih inpoh,sukur-sukur ada orang PLN yang asli bisa ngasih penjelasan apa emang ada persatuan kek  gini.Persatuan yang aneh...?! :D

Catatan:

Kuitansinya masih ada tapi gak bisa aku aplud karena gak punya kabel data dari hape dan aku gak bisa benerin blutut leptopku.Kaco dah! :))

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?