HIGHLIGHT

Tengkleng, Tongseng, Sate Kambing Khas Jateng [Wpc-5]

22 Mei 2012 05:42:26 Dibaca :
Tengkleng, Tongseng, Sate Kambing Khas Jateng [Wpc-5]
Memasak Tengkleng

Selain di bikin gulai dan sate daging kambing juga lezat dimasak tengkleng dan tongseng, meski ini masakan khas Jawa Tengahan [Solo, Wonogiri, dan sekitar] mudah dijumpai di daerah Jawa Timuran yang berbatasan dengan Jawa Tengah antara lain Ponorogo, Pacitan, Magetan dan sekitarnya.

Tonseng adalah daging kambing yang telah dipotong-potong seperti dadu, lalu ditumis dengan bumbu bawang putih, bawang merah, merica bubuk, serta tomat, serta bumbu tumis lainya, setelah ditumis diberi kuah gulai, kuah kental tidak terlalu encer. Tapi biasanya daging dadu tersebut diambil dari daging yang sudah di tusuk buat sate di urut sehingga satu langkah untuk memudahkan menghitung dalam satu porsinya. Biasanya satu porsi tonseng 5 tusuk daging sate yang belum dibakar.

13376631041462319525
Sekali masak 3-4 porsi

Sedangkan Tengkleng terdiri dari tulang muda bagian rusuk, daging kepala, daging kaki, serta tulang muda lainnya yang bersunsum, yang telah direbus dan diberi bumbu dalam masakan gulai kambing. Dan cara memasaknya daging dan tulang yang sudah jadi gulai ini di tumis seperti menumis tongseng. Ada kepuasan tersendiri makan tengkleng ini menetheli daging-daging yang menempel pada tulang, dan menyedot sumsum tulang yang masih di dalam lobang tulang, Sruu......up.....

1337663199367654329
Tonseng Tengkleng, tidak langsung siap saji

Penjual tengkleng dan tonseng selalu menyediakan masakan baru, ketika pembeli datang baru membikin, hanya saja penjual sudah harus siap gulai kambing dan sate mentah yang sudah dalam tusukan. Sekali masak satu wajan bisa untuk 4-5 porsi.

13376633621177233856
Seporsi 8 ribu untuk Tengkleng tanpa nasi

Murahnya harga makanan di daerah perbatasan Wonogiri dan Ponorogo, tepatnya jatisrono menjadi wisata kuliner tersendiri buat orang lauar daerah untuk mengunjungi daerah perbatasan ini. seporsi tengkleng dihargai 8 ribuan, nasi putih 2 ribuan, es teh 2 ribuan, sedang tonseng lebih murah sedikit 7 ribuan.

1337663443900438839
Tonseng, tengkleng dan seporsi nasi 18 ribu

Bagi yang suka sate dan gulai, langsung tunggu sebentar karena tidak perlu memasak, dan tinggal bakar satenya saja.

Sate biasanya disajikan 5 tusuk, tidak seperti di Ponorogo yang menghitugnya jinahan [per 10 tusuk], sate Jawa Tengahan cenderung berasa manis karena berbumbu gula jawa, sehingga kalau dingin sedikit daging sudah mengeras. Makanya orang Jawa Timuran lebih menyukai tonseng dan tengkleng kalau ke daerah perbatasan ini.

13376635501073320908
Sate Jateng cenderung manis

Melihat orang memasak menjadi kepuasan tersendiri, selain bau yang menyengat yang membangkitkan selera juga berguru cara memasaknya, karena serba praktis di hadapan pembeli.

Mungkin api yang dihasilkan dari arang kayu yang dimasukan anglo lebih membuat lezat kuliner ini.

13376636151620425078
Memasak memakai anglo berbahan bakar arang kayu

Warung-warung ini tersedia di sepanjang perjalanan Solo-Sukoharjo-Wonogiri hingga Ponorogo dengan harga dan rasa yang tidak jauh berbeda.

Warung-warung ini biasa buka jam 9 pagi hingga 9 malam.

Selamat mencoba, selamat mampir, selamat menikmati.

Tulisan saya tentang Food Photograpy yang lain;

  1. Kerisauan Istri Kardiman
  2. Sate dan Gulai Kambing Khas Ponorogo-nan

artikelĀ Weekly Photo Challenge (WPC): Food Photography.

Tertarik menampilkan foto-foto masakan atau kue hasil olahan sendiri beserta resepnya? Berpartisipasilah pada kegiatan WPC dari kawan-kawan Kampret minggu ini!

13375612191768241220

Nanang Diyanto

/bunnan

TERVERIFIKASI (BIRU)

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri wakakakakaka
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?