Tanggal Paling Cantik di Dunia

14 Mei 2012 04:13:27 Dibaca :


Kalo ditanya tanggal cantik, banyak pendapat yg mengemuka, tergantung alasan masing-masing orang. Kebanyakan mungkin akan memilih tanggal yg sama dengan bulan dan tahunnya. Di tanggal2 cantik tersebut, banyak orang yg sengaja membuat even besar sekali seumur hidup, seperti menikah atau bahkan melahirkan. Tapi bagi saya, tanggal yg paling cantik dan unik adalah tanggal lahir. Dari 365 tanggal dalam setahun, Tuhan memilih satu untuk menjadi awal dari kehidupan kita. Tanggal lahir menurut saya juga misterius. Bahkan kecanggihan teknologipun kadang menyerah takluk. Dua kali saya mengandung, Hari Perikaraan Lahir (HPL) yg ditetapkan dokter semuanya meleset. Memang sih, ada juga yg bisa memilih tanggal lahir anaknya, dengan cara melahirkan cesar. Itu sah-sah saja. Tapi bagi saya, jika masih diberikan pilihan, ingin sekali saya menyerahkan keputusan untuk memilih tanggal lahir itu pada Tuhan. Tidak ada tgl yang lebih cantik daripada tanggal yang turun dari langit.


Walaupun tanggal lahir itu saya pandang unik dan juga menarik, tapi bukan berarti setiap tanggal lahir atau setiap ulang tahun saya peringati dengan heboh. Sejak kecil saya belum pernah merayakan ulang tahun, dalam artian sengaja mengadakan pesta dan mengundang teman atau tetangga. Perayaan atau lebih tepatnya syukuran, sesekali saya buat Cuma dikalangan teman-teman dekat. Itupun Cuma traktiran makan ala kadarnya. Orang tua saya memang tidak pernah membiasakan perayaan ulang tahun bagi semua anaknya. Bahkan bapak ibu saya mungkin juga tidak pernah ingat kapan tanggal lahirnya, kalo bulanya sudah pasti tau, kan sesuai dengan nama saya, hehehe…tapi tanggalnya ? ibu saya hanya tertawa dan berkata ah lupa, kan sudah lama banget....saat suatu hari saya tanya tanggal berapa saya lahir. Bagi saya itu tidak masalah, karena saya percaya bahwa setiap orang mempunyai cara sendiri dalam menunjukkan perhatian dan kasih sayangnya. Melupakan tanggal lahir saya menjadi sesuatu yg remeh jika dibandingkan kasih sayang dan pengorbanan bapak ibu dalam mendidik dan membuat saya menjadi seperti sekarang ini. Lain lagi dengan almarhum Mbah Putri. Sampai akhir hayatnya, ketika itu saya masih SMA kelas 2, beliau selalu membuat syukuran kecil-kecilan, tapi bukan pada tanggal lahir saya, tapi hari weton saya. Sekedar sedekah berupa bubur atau nasi gudangan yg dibagikan ke tetangga setiap Kamis Pahing, agar saya selalu dilindungi oleh Allah, begitu beliau selalu berujar.


Biasanya di awal bulan mei saya ingat tanggal lahir saya, tapi di hari H nya saya sering lupa. Sabtu kemaren adalah hari ulang tahun saya..dari pagi saya melakukan rutinitas seperti biasa, menyiapkan sarapan, mencuci dan bersih2 rumah. Kebetulan sabtu saya libur, tapi suami saya bekerja. Suami saya juga sepertinya lupa kalo saya ulang tahun. Jam 9 saya menerima sms dari adik saya yg sedang bekerja di NTT mengucapkan selamat ulang tahun. Baru saya ngeh…oh iya.. ulang tahun sendiri kok bisa lupa. Lalu saya sms suami saya, pura2 marah mengapa dia tidak mengucapkan selamat ulang tahun. Jawaban suami saya Cuma singkat…ya maaf mah…la kamu sendiri apa ingat ? hehehe….Lalu saya cerita kepada anak sulung saya, Aya, yg berumur 3 tahun, kalo hari ini mamanya ulang tahun. Seketika ia langsung mencium saya dan mengucapkan selamat ulang tahun. Tapi lalu ia berkata…mama sudah besar kok masih ulang tahun sih…Hehehe mungkin selama ini perayaan ulang tahun yg pernah dihadiri Aya hanya ulang tahun teman2 nya yg masih balita…


Sore harinya saat suami pulang kerja, saya masih pura-pura cemberut, sengaja menggodanya karena ia melupakan tanggal ultah saya, padahal ketika dia ultah dulu sayalah yg pertama kali mengucapkan selamat. Suami saya malah tertawa...katanya kok kayak ABG aja, cuma masalah tgl ultah kok ribut, walopun lupa tgl ultah, yg penting kan tidak lupa uang belanja bulanannya....hihihi...saya jawab..kalo soal uang belanja sih bukan cuma tidak boleh lupa tapi juga tidak boleh kurang...


Senin pagi ini, ketika membuka timeline facebook, ternyata banyak juga ucapan dari teman2…malahan saya sempat malu mendapat ucapan dari teman baik saya yg ternyata hari ulang tahunnya selisih satu hari dengan saya. Biasanya orang meminta maaf karena telat mengucapkan selamat ultah, tapi di facebook saya lah yg minta maaf karena membaca ucapannya telat….Tapi semoga doa-doanya tidak telat dijawab sama Allah ^_^. Bagi saya tidak masalah lupa tanggal ulang tahun, asal tidak pernah lupa bersyukur sama Tuhan atas semua rahmat dan karunia yang telah diberikan-Nya. Tapi entah bagaimana...ada satu tempat dimana saya tidak mungkin bisa melupakan tanggal ulang tahun saya, yaitu….di depan mesin ATM ketika akan menekan nomor PIN….


Ungaran, 14052012


Permei Ningsih

/bulanmei

TERVERIFIKASI (HIJAU)

just a mom of two angels
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?