Pengerupukan di Desa Pakraman Kusamba (H-1 Nyepi)

04 Maret 2011 18:19:59 Diperbarui: 26 Juni 2015 01:03:49 Dibaca : 283 Komentar : 0 Nilai : 0 Durasi Baca :
Pengerupukan di Desa Pakraman Kusamba (H-1 Nyepi)

oleh

Alit Adi Sanjaya
Setiap tahun, kita sebagai umat Hindu di Bali pasti merayakan yang namanya hari raya besar yaitu Nyepi. Dan sehari sebelum hari raya Nyepi tersebut, kita merayakan yang namanya hari pengerupukan. Yang biasanya diadakan moment yaitu mengarak ogoh - ogoh yang serempak dilaksanakan di seluruh Bali. Lalu, sebenarnya, apakah makna diadakannya ogoh - ogoh tersebut di hari pengerupukan tersebut ?
PROSESI mengarak ogoh-ogoh serangkaian upacara Tawur Agung Kesanga adalah sebuah prosesi ekspresif- kreatif masyarakat Hindu di Bali dalam memaknai perayaan pergantian tahun Saka. Krama Bali membuat ogoh-ogoh buta kala seperti Kala Bang, Kala Ijo, Kala Dengen, Kala Lampah, Kala Ireng dan berbagai bentuk lainnya yang merupakan perlambang sifat-sifat negatif yang mesti di-somya agar tak mengganggu kehidupan manusia. Ogoh-ogoh buta kala yang dibuat kemudian natab caru pabiakalan sebuah ritual yang bermakna nyomia, mengembalikan sifat-sifat buta kala ke asalnya. Ritual tersebut dilanjutkan dengan mengarak ogoh-ogoh mengelilingi jalan-jalan desa dan mengitari catus pata sebagai simbol siklus sakral perputaran waktu menuju ke pergantian tahun Saka yang baru. Setelah prosesi ngerupuk tersebut ogoh-ogoh dipralina dengan dibakar.
Berikut kemeriahan upacara pengerupukan di Desa Pakraman Kusamba yang berlangsung dari pukul 19.00 sampai 22.00 Wita.

Alit Adi Sanjaya

/alit.adi.sanjaya

Saya adalah seorang mahasiswa yang mengambil jurusan di bidang pendidikan. Kalian bisa mengunjungi blog saya di
\nhttp://www.alitadisanjaya.blogspot.com

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana