Mohon tunggu...
Izza Syifa
Izza Syifa Mohon Tunggu... Mahasiswa yang menumpang menuang pikiran

Many things can bring you down. But the only thing that really can knock you down is your attitude. -R.A Kartini.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe

Bukan untuk Mengejar Bahagia

20 Juni 2021   11:42 Diperbarui: 20 Juni 2021   11:46 111 3 0 Mohon Tunggu...

"Apa tujuanmu dalam hidup?"

Pertanyaan yang membuat setiap kita mengernyitkan dahi saat membacanya. Tentu ini sangat mudah untuk dijawab.

Tujuan manusia dalam hidup tidak lain adalah untuk bahagia.

Iya, bahagia. Memang untuk apalagi?

Bahagia saat kita mencapai kesuksesan. Memiliki rumah mewah dengan tv ber-netflix di dalamnya, pasangan sempurna dari segi fisik dan kepribadian, karir yang menanjak, finansial yang stabil sehingga mampu sepuasnya berbelanja tanpa harus melihat tag harga.

Tidak kurang, begitulah standar bahagia yang semua manusia ingin dapatkan.

Namun, pada hasil penelitian ditemukan bahwa saat dalam perjalanan mengejar kebahagiaan, banyak manusia yang merasa tidak bahagia, walaupun mereka telah mencapai beberapa standar kebahagiaan seperti yang telah disebutkan di atas. Hal ini didukung pada kenaikan data bunuh diri di seluruh dunia. Nyatanya, semakin hari semakin bertambah manusia yang merasa depresi, cemas, dan sendirian. Lantas apa benar tujuan dalam hidup ini untuk mengejar kebahagiaan?

Menurut psikolog Emily Esfahani Smith, budaya kita saat kini terobsesi dengan kebahagiaan, sehingga semua orang berlari jatuh bangun mengejarnya. Padahal, sebenarnya yang mereka butuhkan adalah sebuah makna dalam kehidupan. Makna hidup memiliki arti yang lebih dalam daripada kebahagiaan.

Mengutip dari psikolog Martin Seligman, makna muncul dari rasa memiliki dan melayani sesuatu melebihi diri sendiri, serta mengembangkan hal terbaik dalam diri. Setelah diteliti, orang yang memiliki makna dalam hidup cenderung lebih tabah, lebih baik dalam sekolah atau pekerjaan, bahkan lebih panjang umurnya.

Memiliki makna dalam kehidupan lebih berarti dari sekadar merasakan kebahagiaan dalam kehidupan. Jalan yang ditempuh untuk mencapainya pun tidak serta merta mudah dan menyenangkan. Sebagai contoh, atas dasar apa seseorang memilih pekerjaan sebagai seorang guru dari murid-murid yang tidak tahu diri dan cenderung suka membantah? terlepas dari kehilangan kesabaran diambang batas yang sering dialami, jawaban sederhana mereka yakni: "karena dengan berbagi pengetahuan yang dimiliki dan mendidik seorang anak menjadi pribadi yang lebih baik, membuat hidup saya lebih berarti."

Di lain contoh, jika kebahagiaan menjadi tujuan hidup, seorang anak tentu akan lebih memilih meninggalkan orang tua nya yang sudah tua renta di rumah gubuknya, dibanding bersusah-susah mengurusnya sampai akhir hayat. Dalam hal ini kita melihat bahwa, menjadikan kebahagiaan sebagai pedoman hidup adalah sebuah moral yang buruk. Sebaliknya, dalam pencarian makna, seseorang akan menjadi kuat dalam mengahadapi apapun tantangannya, dan hal ini membawa kepada kebaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN