Mohon tunggu...
Zahrotul Mutoharoh
Zahrotul Mutoharoh Mohon Tunggu... Guru - Semua orang adalah guruku

Guru pertamaku adalah ibu dan bapakku

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Tak Mudah di Bawah Bayang-bayangmu

17 Oktober 2021   10:42 Diperbarui: 17 Oktober 2021   10:46 134 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Kepala Sekolah. Itu jabatanmu, pak. Di sekolah ternama di kota ini. Siapa tak mengenalmu? Tak ada yang tak mengenalmu.

"Ayahmu hebat, Gung.. Menjadi Kepala Sekolah berprestasi..", kata Dewo kepadaku.

Kami berteman sejak kecil. Bersekolahpun di tempat yang sama. Sejak TK hingga SMP ini. Di rumah bermain bersama. Di sekolah juga.

Memang bapak kemarin mendapatkan prestasi di tingkat propinsi. Sebagai Kepala Sekolah SMA terbaik. Kalau menurut ibuku, besok bapak akan mewakili propinsi untuk maju ke tingkat nasional.

Aku hanya diam mendengar ucapan Dewo. Rasa kagumnya kepada bapak tampak terlihat jelas. Ya, aku memang bangga. Tapi...

***

"Pak, boleh tidak aku nanti tidak bersekolah di tempat bapak?", tanyaku kepada bapak.

Saat itu aku, adik, ibu dan bapak berkumpul di ruang keluarga. Ya, bapak tadi pagi baru saja sampai rumah. Setelah lemburan di sekolah. Untuk persiapan lomba tingkat nasional.

Bapak yang saat itu sedang membaca surat kabar segera mengalihkan pandangannya kepadaku. Kemudian bapak melipat surat kabar itu.

"Kamu mau sekolah di mana to, le?", tanya bapak.

"Pondok, pak..", jawabku pasti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan