Mohon tunggu...
Yuzelma Zelma
Yuzelma Zelma Mohon Tunggu... Guru - Guru yang hobi menulis

Perempuan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Piring Bekas Makan Siapa Ini?

4 November 2021   13:11 Diperbarui: 4 November 2021   13:20 148 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sumber foto: Dokumen Pribadi

Kebersihan dan kenyamanan di area kerja, bukanlah tanggung jawab petugas kebersihan saja, namun merupakan tanggung jawab setiap insan  yang ada di lingkungan kerja tersebut. Saya pernah mendapati seorang teman tersinggung, gara-gara salah seorang teman menegurnya. Teguran itu terjadi karena orang yang ditegur membiarkan begitu saja botol kemasan minuman tergeletak di meja kerja. Bukan satu botol,namun sudah 3 botol. Sehingga bukan saja mengganggu pandangan meja kerjanya saja, namun sudah menyebabkan ruangan terkesan tidak rapi. Dia membentak teman yang ditegur dengan berkata,"Percuma kantor ini menyewaa jasa kebersihan mahal-mahal, kalau saya juga  yang akan membersihkan meja kerja."

Kasus lain, saya menemukan piring bekas makan di koridor menuju ruangan saya. Saat itu masih jam 06.30  pagi. Belum ada seorangpun karyawan yang lalu lalang. Melihat bekas makanan di piring dan kondisi piringnya, saya yakin ,piring tersebut adalah piring bekas makan satu hari sebelumnya. Artinya piring ini sudah berada di luar ruangan sejak siang kemarinnya. Karena sejak pandemi jam kerja hanya sampai jam 13.00 Wib. Melihat  kondisi tersebut, piring saya pungut dan saya kembalikan ke kantin.

Setelah itu saya masuk ke ruangan kerja. Saya mendapati di meja kerja saya ada gelas bekas minum kopi dan plastik kemasan makanan. Padahal saya tidak pernah minum kopi di sekolah. Karena akan memulai bekerja dengan suasana yang nyaman di pagi hari, gelas kopi tersebut saya cuci dan meja saya bersihkan.

Pernah juga saya mendapati di pagi hari,wastafel di kantor penuh dengan piring,  gelas kotor,dan sisa makanan yang sudah berhamburan di wastafel. Karena sudah menimbulkan aroma tidak sedap, semua peralatan saya cucui dan ditelungkupkan di rak piring.

 Hal yang membuat saya kesal,saat mendapati tong sampah di ruangan sudah berserakan. Tidak hanya ampah kering, ternyata di dalamnya sudah bercampur dengan sampah bekas makanan/sampah basah. Kondisi  ini memuat lantai menjadi kotor dan aroma di ruangan tidak segar.

Jujur,secara pribadi bathin saya terganggu, karena sikap tidak peduli dan serba cuek dari setiap insan yang menggunakan ruangan tersebut. Padahal  manusia yang beraktivitas di dalam adalah kaum intelektual dan berpendidikan tinggi. Sikap-sikap seperti contoh di atas terjadi, karena mereka beranggapan, tugas pokok dan fungsinya bukanlah  sebagai petugas kebersihan.Mereka beranggapan petugas kebersihan digaji untuk itu.

Sah-sah saja kalau kita bekerja sesuai Tupoksi. Namun ada sisi lain dalam hidup ini yang penting untuk disikapi dengan baik. Salah satunya adalah sikap peduli dengan lingkungan sendiri.  Terutama  bagaimana seseorang mampu mengelola sampah mereka sendiri. Jadi dalam dunia kerja yang dituntut bukan saja pengetahuan dan skill pada bidang tertentu, namun bagaimana sikap untuk menjaga dan mempertahankan lingkungan kerja agar tetap bersih dan nyaman.

Permasalahan di atas bukanlah masalah ringan. Namun permasalahan di atas dapat menimbulkan potensi resiko yang lebih besar di area kerja. Saat kita berbicara tentang Keselamatan Kesehatan kerja (K3) tidak melulu berbicara tentang kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja saja. Namun hal-hal kecil seperti ini: meninggalkan piring bekas makan semalaman  di meja kerja. Membiarkan sampah organik dalam tong sampah sampai bermalam,dapat mengundang kedatangan binatang lain yang tidak diharapkan masuk ke area kerja, khususnya binatang pengerat seperti tikus.

Binatang pengerat tersebut akan datang ke tempat yang sama untuk setiap waktu. Saat binatang tersebut tidak menemukan bahan makanan, maka yang jadi sasaran adalah bahan-bahan lain yang bisa mereka gerogoti. Sehingga dokumen berupa kertas jadi sasaran.Laci-laci tempat mereka bersarang, bahkan kayu lemaripun mampu mereka bolongi.  Yang dapat menimbulkan masalah besar, saat binatang pengerat tersebut sudah mulai menggerogoti kabel komputer,kabel listrik,dan instalasi lainnya. Tentu saja kondisi ini dapat menimbulkan konsleting dan dapat menyebabkan kebakaran. Sehingga Kecelakaan Akibat Kerja (KAK) tidak bisa dihindari lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan