Mohon tunggu...
Yusuf Arifin
Yusuf Arifin Mohon Tunggu... Pendidik

SMP Negeri 4 Gombong

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Penanaman Karakter melalui Mulok

22 September 2020   12:33 Diperbarui: 22 September 2020   12:43 105 1 0 Mohon Tunggu...

Prestasi merupakan hasil proses belajar, sehingga belajar dan prestasi mempunyai hubungan yang erat. Hasil belajar merupakan hasil yang telah dicapai seseorang dalam melakukan kegiatan proses belajar. Prestasi merupakan kecakapan atau hasil nyata yang dapat dicapai pada saat atau periode tertentu. Prestasi merupakan hasil yang telah dicapai dalam proses pembelajaran. 

Belajar sendiri sebuah aktivitas mental atau psikis yang berlangsung dalam interaksi yang aktif dengan lingkungan, yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman, keterampilan dan sikap. Belajar berjalan sesuai dengan pertumbuhan atau perubahan dalam diri seseorang yang dapat dilihat dari cara-cara bertingkah laku yang baru berkat pengalaman dan latihan. Belajar membutuhkan proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Setiap orang yang melakukan proses belajar akan mengalami suatu perubahan dalam dirinya dan ini harus terjadi sepanjang hayat. 

Hasil belajar merupakan prestasi belajar yang membutuhkan kegiatan belajar, dimana kegiatan belajar merupakan proses, sedangkan prestasi merupakan hasil dari proses belajar. Prestasi belajar dapat juga dikatakan sebuah hasil yang diperoleh seseorang dalam usaha belajarnya dan dapat berupa catatan dalam raport atau laporan lain yang serupa dengan itu. Seseorang yang berprestasi merupakan sebuah bukti keberhasilan belajar atau kemampuan seseorang tersebut dalam melakukan kegiatan belajarnya sesuai dengan bobot yang dicapainya. Kesempurnaan yang dicapai seseorang dalam berfikir, merasa dan berbuat dikatakan baik apabila memenuhi tiga aspek yakni; kognitif, afektif dan psikomotor, sebaliknya dikatakan prestasi kurang memuaskan jika seseorang belum mampu memenuhi target dalam ketiga kriteria tersebut. 

Tingkat kemahiran yang dimiliki peserta didik dalam menerima, menolak dan menilai informasi-informasi yang diperoleh dalam proses belajar sesuai dengan tingkat keberhasilan mempelajari materi pelajaran dinyatakan dalam bentuk nilai atau raport. Prestasi belajar peserta didik dapat diketahui setelah diadakan evaluasi. Hasil dari evaluasi dapat memperlihatkan rentang tinggi atau rendahnya prestasi belajar peserta didik. Hasil pengukuran dari penilaian usaha belajar tersebut dinyatakan dalam bentuk simbol angka, huruf maupun kalimat yang menggambarkan hasil yang capaian pada periode tertentu. 

Berbicara mengenai pembelajaran bahasa Jawa pada hakikatnya merupakan belajar berkomunikasi karena obyek yang dipelajari adalah bahasa, bahasa merupakan media komunikasi. Hal ini sebagai salah satu karakteristik pembelajaran bahasa. Pembelajaran bahasa bertujuan meningkatkan ketrampilan berbahasa sebagai sarana komunikasi. Pembelajaran bahasa juga ditujukan untuk meningkatkan kemampuan berpikir dan bernalar, serta memperluas wawasan. Selain belajar berkomunikasi juga belajar bersastra yang ditujukan untuk mempertajam kepekaan perasaan peserta didik sehingga tidak hanya mampu memahami informasi yang disajikan secara langsung tetapi juga yang disajikan secara tidak langsung. Oleh karena itu, pembelajaran bahasa Jawa diarahkan untuk meningkatkan kemampuan peserta didik dalam berkomunikasi, sehingga peserta didik siap mengakses situasi perkembangan global dan lokal yang berorientasi pada keterbukaan tanpa meninggalkan kearifan lokal. 

Komunikasi seseorang dianggap lancar, bila mempunyai ketrampilan berbahasa; menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat keterampilan tersebut harus dilatihkan secara terpadu. Semakin banyak dan sering berlatih, maka semakin lancar dan baik komunikasinya. 

Pembelajaran bahasa terpadu didesain tidak hanya berfokus pada salah satu aspek ketrampilan berbahasa, kebahasaan, ataupun sastra, namun di dalamnya akan terdapat kegiatan menyimak, berbicara, menulis, dan membaca yang dilaksanakan secara terpadu. Pelaksanaan pembelajaran bahasa Jawa dilaksanakan terpadu sehingga tujuan, bahan, kegiatan belajar mengajar, dan wadah pembelajaran saling mendukung. Terpadu dengan tujuan dimaksudkan bahwa pengajaran bahasa Jawa secara umum diarahkan untuk meningkatkan kemampuan berkomunikasi menggunakan bahasa Jawa. Kemampuan berkomunikasi didukung dengan kemampuan peserta didik dalam menyimak, berbicara, menulis, dan membaca menggunakan bahasa Jawa. Materi pembelajaran diberikan dengan dipadukan bahan-bahan ajar yang lain dan saling mendukung. Kegiatan belajar mengajar memadukan berbagai metode pembelajaran yang sesuai sehingga menarik dan tidak membosankan. Sedangkan terpadu dalam wadah pembelajaran bahasa Jawa mengandung maksud bahwa peembelajaran bahasa Jawa harus dapat memberikan wadah dari berbagai latar belakang peserta didik yang sedang belajar, baik peserta didik yang merupakan suku bangsa Jawa maupun peserta didik dari suku bangsa lain yang sedang belajar bahasa Jawa, mereka diberi ruang dan kemudahan untuk belajar bahasa Jawa. 

Secara subtansi pembelajaran bahasa Jawa harus mengandung nilai-nilai lokal, budaya etnik lokal mengandung tata nilai, norma, keyakinan, kebiasaan, konsepsi, dan simbol-simbol yang hidup dan berkembang dalam masyarakat Jawa. Melalui sejumlah pelajaran, peserta didik secara bertahap memasuki proses penyiapan diri untuk hidup, termasuk di dalamnya adalah bagaimana pencerahan nilai-nilai dalam diri berlangsung dan proses beradaptasi dengan lingkungan. Implikasinya tentu saja mendekatkan peserta didik dengan lingkungan dan jangan mengasingkannya karena suatu ketika nanti mereka akan terjun dalam sosial kemasyarakatan. Hal ini menjadi penting karena pemilihan serta penentuan porsi bahan pelajaran yang bersifat lokal menjadi perhatian yang sudah selayaknya diupayakan untuk ditingkatkan kuantitas maupun kualitasnya. Materi pembelajaran bahasa Jawa membahas keseluruhan kebudayaan etnik lokal, tidak hanya eksklusif berupa seni dan bahasa lokal. Mata pelajaran bahasa Jawa lebih luas dari bahasa, yaitu kebudayaan Jawa. Bahasa dan sastra Jawa dalam konteks ini dimaknai sebagai bagian dari keseluruhan kebudayaan Jawa dan sebagai bahasa kebudayaan Jawa sehingga bahasa Jawa tidak dapat terpisahkan dari kebudayaan Jawa itu sendiri. 

Selain potensi nilai-nilai lokal, bahasa dan sastra Jawa termasuk bahasa yang telah mapan dan baku. Bahasa baku memiliki aspek kebakuan, otonomi, kesejarahan dan ketahanan hidup, bahasa Jawa telah memenuhi kriteria ini. Kebakuan, bahasa Jawa telah memiliki kaidah yang mantap, bahasa Jawa telah memiliki tata bahasa baku, dan kamus bahasa Jawa. Otonomi, bahasa Jawa merupakan bahasa mandiri, bukan dialek atau bukan menjadi bagian dari bahasa lain. Kesejarahan, terlihat bahwa bahasa Jawa terbukti perkembangannya, dimulai dari bahasa Jawa Kuna, bahasa Jawa Tengahan, sampai dengan bahasa Jawa Modern seperti sekarang ini. Hasil-hasil karya sastra terlihat dalam sejarah perkembangan bahasa Jawa dan adat-istiadat maupun budayanya yang tidak terhitung jumlahnya. Ketahanan hidup terlihat dari jumlah penutur bahasa Jawa merupakan bagian terbesar dari bangsa ini, sehingga kemungkinan ketahanan bahasa Jawa besar. 

Kedudukan bahasa Jawa merupakan bahasa daerah dalam hubungannya dengan kedudukan bahasa Indonesia. Bahasa Jawa seperti bahasa-bahasa daerah lainnya semisal bahasa Bali, Batak, Bugis, Madura, Makasar, dan Sunda, yang terdapat di wilayah Republik Indonesia, berkedudukan sebagai bahasa daerah. Kedudukannya sebagai bahasa daerah, bahasa Jawa berfungsi sebagai lambang kebanggaan daerah, lambang identitas daerah dan alat perhubungan di dalam keluarga dan masyarakat daerah khususnya suku bangsa Jawa. 

Bahasa daerah termasuk bahasa Jawa memiliki fungsi kebudayaan, kemasyarakatan, perorangan, dan pendidikan. Bahasa Jawa sebagai alat pelestarian kebudayaan dan pengembangan kebudayaan suku bangsa Jawa. Bahasa Jawa masih digunakan oleh masyarakat suku Jawa dalam berkomunikasi. Secara individu bahasa Jawa merupakan kepribadian, pemecahan masalah, khayalan, dan informatif dalam hubungannya dengan masyarakat sosial Jawa. Bahasa Jawa dalam dunia pendidikan memiliki fungsi sebagai  integratif, instrumental, kultural, dan penalaran. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x