Mohon tunggu...
Yuli Anita
Yuli Anita Mohon Tunggu... Guru - Guru

Jangan pernah berhenti untuk belajar

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mendukung Net Zero Emissions Melalui Program Adiwiyata Sekolah

21 Oktober 2021   14:16 Diperbarui: 21 Oktober 2021   14:19 864 26 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bumi tempat tinggal kita, Sumber gambar: Tribun Travel


Bumi kita satu..

Di sinilah rumahku juga rumahmu...

Siang itu di akhir sesi rapat dinas ada satu acara tambahan yaitu penjelasan tentang adiwiyata mandiri. Adiwiyata? Ya, kegiatan yang sempat terhenti selama pandemi kini mulai digalakkan lagi, dan sekolah kami bersiap-siap menuju adiwiyata mandiri.

Tentang Adiwiyata
Adiwiyata berasal dari Bahasa Sansekerta yaitu adi yang berarti besar, agung, baik, ideal atau sempurna dan wiyata yang berarti tempat dimana seseorang mendapatkan ilmu pengetahuan, norma dan etika.
Jadi adiwiyata mempunyai pengertian sebagai sebuah tempat yang baik serta juga ideal di mana di sana bisa diperoleh segala ilmu pengetahuan dan juga beragai norma dan etika.

Menurut Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 5 Tahun 2013 gelar Sekolah Adiwiyata diberikan pada sekolah yang peduli dan berbudaya lingkungan.
Jenjang atau jenis Penghargaan Adiwiyata yang dapat diterima oleh sekolah dengan tingkatan sebagai berikut :
a. Penghargaan Adiwiyata Kabupaten/Kota, penghargaan diberikan oleh Bupati/Walikota;
b. Penghargaan Adiwiyata Provinsi, penghargaan diberikan oleh Gubernur;
c. Penghargaan Adiwiyata Nasional, penghargaan diberikan oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
d. Penghargaan Adiwiyata Mandiri, khusus bagi sekolah yang memiliki minimal 10 sekolah binaan yang telah mendapatkan penghargaan Adiwiyata Kabupaten/Kota, penghargaan diberikan oleh Presiden.


Bapak guru bersama anggota pokja, dokumentasi pribadi
Bapak guru bersama anggota pokja, dokumentasi pribadi
Dalam  pelaksanaan program Adiwiyata Sekolah  dibentuk pokja-pokja (kelompok kerja) yang mempunyai ranah kerja yang berbeda-beda.  Ada lima belas pokja yang ada di sekolah kami, yaitu pokja:

1. Inovasi dan energi

2. Sanitasi
3. Biopori
4. Masjid
5. Aquaponik
6. Kompos
7. Pupuk cair
8. Kantin
9. Daur ulang
10. Hidroponik
11. Toga
12. Tanaman hias
13. Tanaman keras
14. Sanitasi
15. Bank sampah

Setiap pokja terdiri atas 40 sampai 50 siswa dengan dibina oleh 2 atau 3 bapak/ibu guru.

Sebelum pandemi setiap pokja memiliki tugas piket dan program kerja . Tugas pokja banyak dilakukan di akhir minggu (Jumat sore).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan