Mohon tunggu...
Yudi Hamdan Dardiri
Yudi Hamdan Dardiri Mohon Tunggu... Guru - Guru Matematika

SMPN 2 Talaga

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Eksplorasi Konsep Pemimpin dalam Pengelolaan Sumber Daya Pembelajaran

16 September 2021   12:17 Diperbarui: 16 September 2021   12:22 4202 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Eksplorasi Konsep Pemimpin dalam Pengelolaan Sumber Daya Pembelajaran
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

3.2.a.4. Eksplorasi Konsep - Pemimpin dalam Pengelolaan Sumber Daya Pembelajaran 2.1

Sebelum melakukan telaah materi, CGP mempelajari terlebih dahulu pertanyaan pemantik berikut ini :

Pertanyaan Pemantik

  1. Apabila kita menganggap sebuah sekolah adalah sebuah ekosistem dengan faktor biotik dan abiotik yang ada di dalamnya, maka faktor-faktor apa saja yang termasuk dalam kelompok biotik dan abiotik?
  2. Bagaimanakah seharusnya seorang kepala sekolah berperan?
  3. Kemampuan apa saja yang harus dimiliki oleh seorang kepala sekolah sebagai pemimpin ekosistem sekolah?
  4. Apa yang harus dilakukan oleh seorang kepala sekolah dalam mengelola sumber daya sekolah secara efektif dan efisien?
  5. Seberapa besar dampak sumber daya (fasilitas) yang sekolah miliki untuk memfasilitasi proses pembelajaran murid saat ini?. Jelaskan!
  6. Seberapa efektif sumber daya sekolah yang kita miliki dalam mendukung kualitas pembelajaran di sekolah?. Jelaskan!
  7. Adakah cara alternatif yang bisa kita lakukan untuk memaksimalkan sumber daya yang sudah ada demi meningkatkan kualitas pembelajaran murid?
  8. Sudahkah sekolah memanfaatkan apa yang ada di lingkungan sekitar? Bagaimana pemanfaatannya?

Jawaban 

  1. Faktor Biotik meliputi : murid, guru, kepala sekolah, dan pengawas serta komite sekolah. sedangkan Faktor abiotik meliputi : sarana prasarana dan keuangan.
  2. Kepala sekolah menjadi manager yang aktif dan efektif dalam mengelola keberlangsungan sekolah.
  3. Kepala sekolah sebagai motivator, pengelolaa, manager dan penumbuh karakter warga sekolah.
  4. Kepala sekolah Mampu memotivasi, mengelola, memanage, dan memahami karakter setiap warga sekolah.
  5. Dampak fasilitas yang dimiliki sekolah adalah untuk menunjang program pusat sumber belajar agar kegiatan berjalan efisien, meningkatkan perhatian dan interaksi sesuai kemampan minat siswa, membuat siswa rajin dan tekun sehingga dapat meningkatkan proses pembelajaran sekolah.
  6. Ketersediaan sumber daya sekolah merupakan salah satu faktor penunjang dalam pencapaian tujuan sekolah. Sumber daya sekolah yang dimiliki akan mempermudah peserta didik untuk mendapatkan haknya dan sumber daya juga sangat besar pengaruhnya dalam mendukung kualitas pembelajaran di sekolah. Peserta didik akan lebih mudah menguasai suatu konsep dengan memanfaatkan sumber daya yang lengkap yang dimiliki sekolah.
  7. Dengan memaksimalkan keterlibatan masyarakat yang tinggi termasuk integritas dan komitmen.
  8. Sekolah menjadikan alam sekitar dan lingkungan sebagai sumber pengetahuan dan pengalaman yang dapat mendewakan peserta didik. Bekerja sama dengan masyarakat untuk memberikan keleluasaan peserta mendapatkan pengetahuan dan pengalaman dari mereka serta Memberikan ruang dan waktu kepada peserta didik untuk mendapatkan informasi secara utuh takkala melakukan kunjungan.

3.2.a.4.2 Eksplorasi Konsep - Pemimpin dalam Pengelolaan Sumber Daya Pembelajaran 2.2 

Forum Diskusi Asinkronus:

Studi kasus lalu menjawab tiap pertanyaan dari studi kasus tersebut.

Studi kasus 1:

Ibu Yuni adalah salah satu guru SMP favorit yang selalu diincar oleh para orang tua. Sekolah tersebut juga selalu menduduki peringkat I rerata perolehan nilai UN. Murid-murid begitu kompetitif memperoleh nilai ulangan dan prestasi lainnya, dan dalam keseharian proses belajar mengajar, murid terlihat sangat patuh dan tertib. Bahkan, ada yang bergurau bahwa murid di sekolah favorit tersebut tetap antusias belajar meskipun jam kosong.

Keadaan berubah semenjak regulasi PPDB Zonasi digulirkan. Ibu Yuni mulai sering marah-marah di kelas karena karakter dan tingkat kepandaian murid-muridnya yang heterogen. Sering terdengar, meja guru digebrak oleh Ibu Yuni karena kondisi kelas yang susah dikendalikan. Apalagi, jika murid-murid tidak kunjung paham terhadap materi pelajaran yang Ibu Yuni jelaskan. Seringkali, begitu keluar dari kelas, raut muka Ibu Yuni merah padam dan kelelahan. Suatu hari, ada laporan berupa foto dari layar telepon genggam yang menunjukkan tulisan tentang Ibu Yuni menjadi bulan-bulanan murid-murid di grup WhatsApp.

Beberapa murid dipanggil oleh Guru BK. Ibu Yuni juga berada di ruang konseling saat itu, beliau marah besar dan tidak terima penghinaan yang dilontarkan lewat pesan WA murid-muridnya. Bahkan, beliau memboikot, tidak akan mengajar jika murid-murid yang terlibat pembicaraan tersebut tidak dikeluarkan dari sekolah. Kasus tersebut terdengar pula oleh guru-guru sekolah non favorit. "Saya mah sudah biasa menghadapi murid nakal dan bebal." Kata Bu Siti, yang mengajar di sekolah non favorit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan