Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Berkenalan dengan Rumah Adat Suku Sasak di Desa Sade

16 November 2021   00:01 Diperbarui: 16 November 2021   00:04 1050 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Rumah Adat Suku Sasak di Desa Sade (Sumber gambar: Okezone.com)

Sebagai bangsa, Indonesia diberkahi dengan keanekaragaman suku dan budaya, dengan kekhasan masing-masing. Inilah yang membuat setiap daerah punya rumah adat berbeda-beda. Di Desa Sade, Pulau Lombok, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) misalnya, terdapat Rumah Adat Suku Sasak.

Rumah Adat ini belokasi di Desa Sade, yang merupakan sebuah Perkampungan Adat Suku Sasak. Desa Sade terletak di Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah, Provinsi NTB. Lokasinya berdekatan dengan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, yang baru-baru ini ditetapkan sebagai salah satu Destinasi Super Prioritas, atau yang dikenal sebagao DSP Mandalika oleh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Komunitas Suku Sasak di sini masih mempertahankan dan menjaga keaslian budaya klasik Suku Sasak sejak zaman pemerintahan Kerajaan Pejanggik (1458-1692) di Praya (Kabupaten Lombok Tengah) sampai sekarang.

Bagi masyarakat Suku Sasak, rumah mempunyai fungsi penting dalam kehidupan, baik fisik maupun spiritual. Jadi, selalu ada pertimbangan khusus dalam membangun Rumah adat,yang merupakan bagian dari tradisi turun-temurun. Aspek-aspek yang dipertimbangkan tersebut umumnya berkaitan dengan waktu, lokasi pembangunan, dan estetika bangunan..

Dalam menentukan waktu pembangunan, masyarakat Suku Sasak biasanya berpedoman pada papan warige dari primbon tapel adam dan tajul muluk. Untuk menentukan hari baik, biasanya mereka bertanya kepada pimpinan adat. Orang Sasak meyakini waktu yang baik memulai membangun rumah adalah bulan ketiga dan keduabelas penanggalan Sasak yakni Rabiul Awal dan Dzulhijah. Pantangan yang dihindari untuk membangun rumah adalah pada bulan Muharram dan Ramadhan. Menurut kepercayaan setempat, rumah yang dibangun pada bulan itu cenderung mengundang malapetaka, seperti penyakit, kebakaran, sulit rezeki dan lain-lain.

Di sisi lain, orang Sasak juga selektif dalam menentukan tempat pembangunan rumah. Mereka meyakini tempat yang tidak tepat, seperti bekas perapian, bekas pembuangan sampah, bekas sumur, atau posisi susur gubug (tusuk sate) akan membawa dampak kurang baik dalam hal peruntungan.

Aspek ini juga berkaitan dengan unsur estetika. Dimana, orang Sasak tidak akan membangun rumah berlawanan arah dan berbeda ukuran dengan rumah yang lebih dulu ada. Menurut mereka, melanggar konsep tersebut merupakan perbuatan maliq lenget (melawan tabu). Dalam membangun rumah, orang Sasak juga menyesuaikan dengan kebutuhan keluarga maupun kelompoknya.

Secara khusus, Rumah Adat Suku Sasak di Desa Sade dikenal dengan sebutan Bale Tani. Sebutan rumah ini berangkat dari corak agraris masyarakat setempat, yang kebanyakan berprofesi sebagai petani. Bale Tani memiliki satu pintu masuk berukuran setinggi 1,5 meter dan tanpa jendela, dengan Lumbung sebagai bangunan pendukung.

Bangunan induknya dikenal dengan sebutan Bale Inan (ruang induk), yang meliputi Bale Luar (ruang tidur) dan Bale Dalem (berupa tempat menyimpan harta benda, ruang ibu melahirkan sekaligus ruang persemayaman jenazah sebelum dimakamkan). Sementara itu, bangunan lain yang menjadi pendukung disebut Lumbung, dengan fungsi utama sebagai tempat menyimpan padi hasil panen atau kebutuhan sehari-hari.

Di Bale Dalem, terdapat juga Dalem Bale (kamar anak gadis) dan Pawon (dapur). Di area dapur, biasanya terdapat dua buah tungku yang digunakan untuk memasak, dan posisinya menyatu dengan lantai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Wisata Selengkapnya
Lihat Wisata Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan