Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pak Guru, Jangan Jadwalkan Pelajaran Biologi di Jam Terakhir!

30 Mei 2020   20:28 Diperbarui: 30 Mei 2020   20:27 290 20 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pak Guru, Jangan Jadwalkan Pelajaran Biologi di Jam Terakhir!
Ilustrasi sekolah (tribunnews.com)

Mengenang masa sekolah ternyata asyik juga. Sebelumnya kutuliskan pengalaman SMP di sini, kali ini gantian pengalaman SMA.

Dari SMP yang tak populer sama sekali, aku berhasil lulus ke SMA favorit di Kota Jambi. Yang tadinya juara umum di sekolah, langsung terjun bebas ke ranking belakang. Untungnya kakak-kakak paham, yang mereka lihat nilai rata-rata, bukan ranking.

Mamak Bapak tak pernah melihat rankingku, mereka tak paham sama sekali. Yang penting pergi sekolah sehat, pulang sehat. Jajan cukup, tak ada tunggakan.

Waktu SD, aku bercita-cita ingin jadi guru. Karena melihat para guru di sekolah bisa memerintahkan sekian ratus anak. Suruh beli cabai di warung dekat sekolah, ambil buku di kantor, tutup pintu, dll.

Kalau prakaryamu dibawa pulang oleh guru, rasanya bangga sekali. Berarti bagus! Padahal jelas-jelas beli. Setelah dewasa baru sadar, guru juga tahu kalau itu beli. Dan mereka bawa pulang untuk dipakai/dipajang. Justru bagus kalau beli!

Di SMA aku lebih realistis, tapi gamang ketika memilih program studi di kelas 3. IPA, IPS, atau Bahasa? Aku tak pandai berhitung dan tak suka menghafal. Sekolah adalah jajan.

Sebenarnya aku tertarik dengan jurusan Bahasa, karena sejak kecil suka sastra dan tertarik belajar Bahasa Arab. Tapi stigma kelas Bahasa sangat buruk saat itu.

Kelas Bahasa diisi anak-anak yang nilainya tidak cukup untuk masuk ke IPA maupun IPS, dan atau siswa pindahan dari sekolah lain, yang mana mereka tidak naik kelas di sekolah asal. Ngenes kan.

Akhirnya oleh sekolah aku dimasukkan ke 3 IPA 1. Setidaknya aku selamat dari pelajaran Akuntansi, yang katanya bermain logika tapi banyak mengkhayalnya itu. Tak tahunya di dunia kerja, malah berkecimpung di akuntansi juga. Asal paham rumus Excel ya bisa-bisa aja sih.

Di kelas 3, ada satu hari yang menjadi hari terburuk bagi kami sekelas. Di hari itu, mata pelajaran Biologi dijadwalkan di akhir. Bayangkan, tengah hari di saat sedang ngantuk-ngantuknya, ada yang cerita tentang xylem dan phloem, cephalothorax, nematoda, ....

Seolah Pak Guru yang baik itu tengah meninabobokkan puluhan anak asuhnya. Guru Biologi yang sekaligus wali kelas kami itu sangat bersemangat. Beliau suka memotivasi, sekali-kali bercanda, tapi termasuk tipikal serius.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x