Mohon tunggu...
Stevan Manihuruk
Stevan Manihuruk Mohon Tunggu... ASN

Buruh negara. Sedang berusaha menjadi (pembaca dan penulis) yang baik. Email: stevanmanihuruk@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Analisis Artikel Utama

Corona Kian Menakutkan, Mengapa Pilkada Tetap Dipaksakan?

18 September 2020   21:26 Diperbarui: 19 September 2020   13:45 598 15 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Corona Kian Menakutkan, Mengapa Pilkada Tetap Dipaksakan?
Ilutrasi simulasi pemungutan suara Pilkada Serentak 2020. (Antara Foto/Muhammad Iqbal)

Hari-hari ini penyebaran virus Corona (Covid-19) dan dampaknya menurut saya kian mengerikan. Data harian jumlah orang yang dilaporkan positif terpapar virus terus mencatatkan rekor baru. Belum ada tanda-tanda jumlah penyebaran virus ini akan melandai. Beberapa ahli menyebutkan, tingkat penyebaran saat ini bahkan masih belum mencapai puncaknya.

Corona bisa menyerang siapa saja, tanpa mengenal usia, pekerjaan, status sosial dan sebagainya. Sebagai warga Jambi, saya sempat kaget mendapat kiriman video singkat berisi rekaman "pengakuan" Walikota Jambi, Syarif Fasha yang mengatakan dirinya telah terjangkit virus dan sedang menjalani perawatan di salah satu rumah sakit swasta di Jakarta.

Dari media, kita mendengar beberapa tokoh pejabat publik yang dilaporkan telah terpapar alias positif Corona. Ada walikota, bupati, Menteri, termasuk Sekda DKI Jakarta yang kemarin meninggal dunia.

Virus corona sudah menghilangkan banyak nyawa. Para tenaga kesehatan yang sejatinya merupakan garda terdepan sekaligus harapan kita di masa-masa sulit seperti saat ini pun ikut menjadi korban. Sudah lebih dari seratus orang dokter yang meninggal dunia. Alih-alih, mereka seakan menjadi tumbal terdepan dan menjadi korban.

Media juga memberitakan rumah sakit yang mulai kewalahan menampung pasien. Lebih mengerikan lagi, tempat pemakaman di beberapa daerah juga dilaporkan sudah hampir penuh.

Duka terdalam sudah dirasakan banyak orang yang harus kehilangan orang-orang terkasih bahkan anggota keluarganya akibat keganasan virus ini. Kemarin, saya mendapat kabar seorang teman harus kehilangan suaminya yang meninggal akibat terpapar corona. 

Lebih memilukan, ia dan kedua anaknya (umur 4 dan 6 tahun) bahkan tidak bisa ikut dalam prosesi pemakaman. Hasil Swab mereka reaktif. 

Beberapa waktu sebelumnya, teman saya yang lain harus kehilangan kedua orang tuanya juga karena terpapar corona. Dari beranda facebook, saya juga mendapat kabar seorang teman saat kuliah dulu yang isterinya positif corona dan harus diisolasi di rumah sakit. Diduga kuat isterinya terpapar ibunya yang telah meninggal dunia beberapa hari sebelumnya.

Pilkada Dipaksakan

Pada kondisi yang serba sulit saat ini, kita langsung teringat dengan agenda pesta demokrasi yaitu Pilkada yang sudah di depan mata. Berdasarkan jadwal, Pilkada serentak akan digelar pada 9 Desember mendatang. Tahapan yang baru saja dilalui adalah pendaftaran pasangan calon.

Sejujurnya, saya sangat sepakat dengan pandangan beberapa kalangan yang menilai agenda Pilkada nanti terkesan terlalu dipaksakan. Padahal, sebenarnya ada opsi untuk menunda karena alasan pandemi yang terjadi saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x