Mohon tunggu...
A. Dahri
A. Dahri Mohon Tunggu... Sapa saja dengan Lek Dah

Santri kelahiran 1993 di Malang Selatan, sedang menerjemah, mari berbagi (Lekdah91@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sajak: Menengok Bianglala Kesunyian

17 April 2021   04:40 Diperbarui: 26 April 2021   14:30 66 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sajak: Menengok Bianglala Kesunyian
Kompas.com


Awal bulan, resah menjalar menerobos pintu-pintu ketakutan
Kau bilang; bianglala itu pergi Bersama si Buntar.
Si Buntar yang gemar jajan, boros, kadang juga nguntit uang jajan teman.
Ku dengar si bianglala sedang sedih,
Hari-hari melamun sendiri
Menyaksikan riuhnya kehidupan yang bersaing dan saling sikut sana sini
Eh......, tak kira bianglala ndak bisa sedih,
Ternyata ia manusia juga
Mungkin aku yang salah selama ini,
Melihat nama tanpa melihat siapa ia,
Melihat baju tanpa melihat siapa ia,
Melihat sepatu lancip, tanpa melihat siapa ia,
Melihat sorban melilit tanpa melihat siapa ia,
Melihat molek, tanpa memandang siapa ia,

Ia adalah manusia,
Bagaimanapun dirinya, ia adalah manusia

Bianglala kini sedang resah batinnya
Seakan memikul pilu dengan duri tajam di pundaknya
Sang Bianglala; manusia dengan molek riuh siapa saja yang memandang
Bagaimanapun, ia tetap manusia, pun yang memandangnya,
Semakin dekat ia dengan dirinya, semakin lekat ia denganNya
Kalua boleh saran, janganlah bersedih,
Apalagi dengan kesedihan si bianglala,
Ia akan segera ceria, Ketika manusia lain tak menggunjingnya.

2021

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x