Mohon tunggu...
Mas Han
Mas Han Mohon Tunggu... Administrasi - Penikmat Kopi dan Belajar Menulis

Arkeolog, Peneliti, Penikmat Kopi, Pecandu Senja, Pencinta Telaga, Belajar Menulis

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menulis dengan Empati, Membaca dengan Hati

17 Agustus 2021   22:53 Diperbarui: 18 Agustus 2021   01:39 332 41 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menulis dengan Empati, Membaca dengan Hati
lustrasi Menulis Dengan Empati, Membaca Dengan Hati. Sumber: Gramedia

Akhir-akhir ini di Kompasiana seperti menjadi ajang debat ego. Masing-masing mempertahankan kebenaran dengan cara pandangnya sendiri-sendiri, dan tergiring kepada ego intelektualnya sendiri saja. 

Tidak salah. Sama sekali tidak salah. Dengan kecerdasannya, masing-masing Kompasianer punya cara pandang sendiri dalam melihat kebenaran. 

Tidak ada kebenaran absolut di dunia ini, semua tergantung bagaimana kita melihat kebenaran itu sendiri.Apa yang kita pikirkan, kita tulis. Benar, semua pikiran kalau kita tuangkan ke dalam tulisan bisa mengubah dunia. 

Tapi tentu kita harus pikirkan, bahwa menulis itu untuk mencerahkan, menenangkan dan seperti obat terapi. Menulis tidak hanya memerlukan kecerdasan intelektual, atau bahasa lainnya, otak saja. Tapi menulis juga butuh komitmen, butuh kejernihan hati. 

Saya pernah menuliskan di artikel K sebelumnya,  karena kita ingin mengabarkan kepada dunia, apa yang kita alami, kita rasakan, kita lihat dan kita pikirkan. Atau kita berpikir dunia harus tahu apa yang kita lihat, kita alami dan kita pikirkan. Pengalaman itu, akan melahirkan kepekaan atau sense 

Tulisan yang baik adalah tulisan yang mampu menggugah, menginspirasi dan juga mengajak pembaca untuk memahami lingkungan dan kondisi di luar dirinya. Oleh karenanya menulis juga memerlukan empati. Menulis karena ada dorongan kepekaan. 

Ada sense of humanism di dalamnya. Menulis, apapun topik, tema, subyek dan obyeknya, selalu saja tidak bisa lepas dari topik kemanusiaan. Karena semua yang kita tulis, tidak bebas nilai. 

Selalu ada value, nilai dan norma terkait eksistensi manusia. Coba, sebut satu saja topik tulisan yang tidak terkait soal kemanusiaan. Satu saja. Ada? 

Bahkan menulis yang paling binatang sekalipun, ada nilai kemanusiaan terkait di dalamnya. Kenapa, karena selalu saja, manusialah obyek dan subyek di setiap topik kehidupan. 

Seseorang menulis tentang banjir misalnya, karena ada kepekaan, ada empati, merasakan keprihatinan tentang penderitaan yang dirasakan para korban banjir. Itu salah satu contoh kecil saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan