Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Pernah Belajar Filsafat. Pemerhati SepakBola (dunia). Penonton Politik. Non-Partisan.

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Menyoal Konsistensi Para Aktivis Pengeritik Pemerintah

2 Juni 2020   11:58 Diperbarui: 3 Juni 2020   07:40 302 17 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Konsistensi Para Aktivis Pengeritik Pemerintah
tribunnews.com

Pada zaman Orde Baru dulu, tidak banyak orang yang berani mengungkapkan ketidaksetujuan, ketidaksepahaman, atau unek-uneknya kepada pemerintah secara terbuka. Sebab resiko yang harus ditanggung cukup berat. Bisa jadi yang bersangkutan dikucilkan, "ditandai", atau bahkan "diamankan".

Paling banter, sebagian orang melakukan kritik dan sindiran kepada pemerintah Orde Baru adalah dengan sikap malu-malu melalui bahasa (lisan atau tulisan) yang halus atau melalui seni. Hal itu pun tidak ada jaminan akan aman, sebab banyak "mata" yang memantau. Salah seorang yang pernah merasakannya adalah si Raja dangdut Rhoma Irama.

Waktu itu Rhoma Irama dianggap berseberangan dengan pemerintah karena mendukung partai bukan Golkar dan membuat syair-syair lagu yang kritis terhadap pemerintah. Akibatnya ia dicekal tidak boleh tampil di TVRI (satu-satunya TV waktu itu) selama 11 tahun sejak tahun 1977.

Akan tetapi ada juga beberapa orang yang benar-benar berani bersuara keras dan bersikap kritis kepada pemerintah tanpa kompromi. Mereka kencang mengeritik pemerintah, menyuarakan ketidakadilan dan ketimpangan sosial yang terjadi di masyarakat.

Pada zaman Orde Baru siapa yang tidak mengenal nama Sri Bintang Pamungkas? Ia seorang akademisi dan intelektual yang sangat berani mengeritik pemerintahan Orde Baru dengan pernyataan-pernyataannya dan melalui demonstrasi.

Sri Bintang Pamungkas bahkan berani melakukan demonstrasi di Jerman pada pertengahan April 1995 sewaktu Presiden Soeharto melakukan kunjungan ke sana. Saat itu Soeharto menyebut para demonstran sebagai  orang-orang edan dan sinting.

Selain Sri Bintang Pamungkas, ada lagi seorang akademisi dan intelektual yang berani bersuara keras dan bersikap kritis terhadap pemerintah  Orde Baru, yakni Amien Rais. Amien Rais banyak mengkritisi kebijakan pemerintah terutama menyangkut hubungan dengan luar negeri. Bahkan dengan berani Amien Rais menulis sebuah buku tentang freeport yang dinilainya hanya menguntungkan Amerika.

Amien Rais, sebagai diketahui bersama bahkan menjadi aktor utama (bukan aktor tunggal) tokoh reformasi yang berhasil mengakhiri pemrintahan Orde Baru. Amien Rais berhasil menggalang kekuatan dari berbagai kalangan : mahasiswa, politikus, tokoh agama, dan banyak kalangan lainnya.

Selain kedua akademisi di atas, dari kalangan muda juga tercatat ada beberapa nama yang berani, yang dikenal sebagai aktivis pengeritik pemerintah Orde Baru. Nama mereka cukup populer waktu itu, seperti nama Budiman Sujatmiko, Dita Indah Sari, Andi Arief, Pius Lustrilanang, atau Desmond J. Mahesa. Nama Fajroel Rachman juga mungkin bisa disebut di sini.

Pasca Orde Baru runtuh, pada zaman pemerintahan BJ. Habibie, Gus Dur, dan Megawati pun muncul beberapa nama aktivis pengeritik pemerintah. Nama yang cukup populer waktu itu adalah Munir dan Teten Masduki. Nama Munir identik dengan LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) KontraS (Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan), sedangkan Teten Masduki identik dengan LSM ICW (Indonesian Corruption Watch).

Pada zaman pemerintahan SBY (Soesilo Bambang Yudhoyono) pun aktivis pengeritik pemerintah tetap ada. Saat itu nama aktivis pengeritik yang cukup vokal diantaranya Rieke Diah Pitaloka dari PDI-P. Kemudian ada juga nama Fajroel Rahman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x